Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.965 views

[VIDEO] Pandora (2): Antara BPIP, 200 Mubaligh, 7 Kampus Radikal, dan Rp. 44,4 Triliun

JAKARTA (voa-Islam.com) - Misterius bak kotak pandora. Ataukah sebuah 'kanker ganas' yang terus tumbuh tanpa bisa dikendalikan. Demikian halnya kasus radikalisme, terorisme yang terus menerus dibenturkan pada Pancasila, dan korbannya siapa lagi jika tertuju kepada umat dan ormas Islam.

Untuk mengurai hal ini, Voa-Islam.com mengungkapnya dari beberapa tokoh mumpuni seperti Mustofa Nahrawardaya dan Mardigu WP.

Bak Kotak pandora (2) : Antara BPIP, 200 Mubaligh & 7 Kampus Terpapar Radikalisme dan Pengajuan dana POLRI senilai Rp. 44,4 Triliun

Mustofa Nahrawardaya, Koordinator Indonesian Crime Analyst Forum (ICAF) dan juga tokoh muda Muhammadiyah menjelaskan, bahwa ada misteri yang terjadi dalam labeling BPIP dan pembinaan Pancasila dengan terorisme dan radikalisme yang kini diarahkan kepada umat Islam.

Pertama masalah daftar nama 200 muballigh yang dirilis Kementerian Agama RI, disusul 7 perguruan tinggi yang disinyalir terpapar radikalisme dan berjalan susul menyusul dengan kasus bom di Surabaya dan Riau jelang Ramadhan 2018 ini.

Mustofa menilai ada misteri, "Saya sampai sekarang ini bingung labeling 200 penceramah versi Kemenag, lalu ada lagi 7 perguruan tinggi terpapar radikalisme, tapi sampai sekarang terorisme juga masih misteri." buka Mustofa kepada tim redaksi Voa-Islam.com.

Menarik untuk dicermati, voa-islam.com berhasil mewawancari tokoh muda Muhammadiyah, Rabu (6/6/3028).

Mustofa menambahkan, kasus terorisme sampai sekarang masih misteri, "Sampai sekarang kita tidak tau. Sutradaranya siapa, pendananya siapa, perancangnya siapa, eksekutornya siapa dan termasuk siapa yang melindungi mereka?" 

Simak Video 1 Kotak Pandora Misteri Terorisme dan Radikalisme yang dibentukan pada Pancasila dan Umat Islam.

Bagaimana seharusnya misteri ini dituntaskan? Simak video VOA-ISLAM TV berikut ini

Kadiv Humas Polri, Irjen Setyo Wasisto mengungkap alasan dibalik pengajuan penambahan dana pada anggaran Polri tahun 2019 mendatang.

Diketahui, Polri mengajukan penambahan dana sebesar Rp 44,4 triliun untuk tahun anggaran 2019. Saat ini, anggaran Polri sendiri sebesar Rp 76,9 triliun.

Setyo menjelaskan permintaan penambahan anggaran itu disebabkan banyaknya kebutuhan Polri, seperti pemberantasan terorisme dan pembentukan Satgas Antiteror.

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, lanjut dia, juga telah menginstruksikan agar dibentuk Satuan Tugas Antiteror di tiap kepolisian daerah (polda).

Tak ayal, pembentukan Satgas di 34 Polda itu membutuhkan suntikan dana lebih.

"Jadi begini. Satgas dulu ada di setiap polda. Kemudian kita ciutkan, kalau tidak salah 2011 atau 2012 menjadi hanya 16 daerah (polda) saja yang memiliki satgas," ujar Setyo, ditemui usai apel gelar pasukan Operasi Ketupat 2018 di Silang Monas, Jakarta Pusat, Rabu (6/6/2018).

Ia mengatakan Satgas Antiteror memang perlu dibentuk di seluruh polda, lantaran tingginya kerawanan dan ancaman terorisme.

Maka tak salah menurutnya, apabila Kapolri meminta Densus 88 membina Satgas Antiteror di daerah-daerah.

"Jadi Satgas Antiteror di daerah ini binaan Densus 88, tapi mereka berada di Polda masing-masing, personelnya juga masing-masing," ungkapnya.

Selain itu, jenderal bintang dua ini menyebut penambahan anggarandipergunakan pula untuk belanja pegawai, kebutuhan operasional Polri, dan biaya kenaikan tunjangan anggota.

Adapun, Setyo mengatakan Korps Bhayangkara membutuhkan belanja dan pembaruan perangkat IT, yang terus berkembang setiap enam bulan.

"Tunjangan kerja kita kan juga naik, diumumkan Pak Presiden 70 persen. Yang sekarang 53 persen. Kan lebih banyak lagi memerlukan biaya," kata mantan Wakabaintelkam Polri ini.

"IT ini kan kadang-kadang enam bulan sudah berubah, sudah out of date. Nah kita memerlukan peralatan yang canggih untuk penyidikan, investigasi yang scientific," tandasnya

[adivammar/voa-islam.com]

Bersambung...

[VIDEO] Pandora (1): Tokoh Muda Muhammadiyah ini Berikan Solusi Kekinian Pembinaan Pancasila

[VIDEO] Pandora (2): Antara BPIP, 200 Mubaligh, 7 Kampus Radikal, dan Rp. 44,4 Triliun

[VIDEO] Pandora (3): Misterinya Terorisme dan POLRI Minta Dana Rp. 44,4 Triliun

[VIDEO] Pandora (4): POLRI Minta Dana Rp. 44,4 Triliun, Ini Solusi Tuntas Terorisme

[VIDEO] Pandora (5): Jawaban Cerdas Pengamat Tentang Anggaran Anti Teroris Rp. 121.3 Triliun

[Video] Pandora (6): Mardigu Ungkap State Terrorism, Soekarno & Emas Papua

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Super QURBAN untuk KORBAN Gempa Lombok. Ayo Bantu..!!!

Super QURBAN untuk KORBAN Gempa Lombok. Ayo Bantu..!!!

Lombok luluhlantak diguncang gempa. Derita mereka duka kita juga. Mari berbagi kebahagiaan dengan berqurban untuk para korban gempa di lombok....

Tebar Qurban untuk Korban Bencana, Pesantren, Penjara, Pedalaman, Muallaf dan Rawan Pemurtadan

Tebar Qurban untuk Korban Bencana, Pesantren, Penjara, Pedalaman, Muallaf dan Rawan Pemurtadan

Qurban adalah amal shalih yang paling utama. Mari berqurban ke pesantren, penjara, dakwah pedalaman, kampung muallaf dan rawan pemurtadan....

Ustadz Jenius Penghafal Al-Qur'an Bersanad Kecelakaan Terlindas Mobil. Ayo Bantu..!!

Ustadz Jenius Penghafal Al-Qur'an Bersanad Kecelakaan Terlindas Mobil. Ayo Bantu..!!

Ustadz Ahmad Syukri, dai penghafal Al-Qur'an 30 juz yang bersanad tujuh riwayat ini terlindas mobil dan banyak mengalami patah tulang. Dioperasi berulang kali, tagihan melonjak 58 juta rupiah....

Fatkhur Kurniawan Bocah Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi 12,1 Juta Rupiah Sudah Diserahkan

Fatkhur Kurniawan Bocah Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi 12,1 Juta Rupiah Sudah Diserahkan

Setelah bertarung melawan tumor selama 15 bulan, akhirnya Fatkhur menyerah kepada takdir kematian. Semoga para donatur mengganjar infaknya dengan keberkahan, pahala dan surga Firdaus...

Menderita Hernia Sejak Lahir, Anak Yatim ini Butuh Biaya Operasi 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!

Menderita Hernia Sejak Lahir, Anak Yatim ini Butuh Biaya Operasi 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!

Bila kambuh, biji testis santri Rumah Tahfizh Qur?an ini bengkak dan nyeri hebat. Almarhum ayahnya adalah aktivis Nahi Munkar yang gencar memerangi rentenir, kemaksiatan dan pemurtadan. Ayo...

Latest News
[VIDEO] Parmusi: Komitmen kepada Negara Tak Boleh Kalahkan Komitmen kepada Agama

[VIDEO] Parmusi: Komitmen kepada Negara Tak Boleh Kalahkan Komitmen kepada Agama

Ahad, 19 Aug 2018 12:14

Gempa di Lombok: Antara Musibah dan Peringatan Allah SWT

Gempa di Lombok: Antara Musibah dan Peringatan Allah SWT

Ahad, 19 Aug 2018 11:06

Menjadi Sebenar-benarnya Hamba yang Merdeka

Menjadi Sebenar-benarnya Hamba yang Merdeka

Ahad, 19 Aug 2018 11:00

Super QURBAN untuk KORBAN Gempa Lombok. Ayo Bantu..!!!

Super QURBAN untuk KORBAN Gempa Lombok. Ayo Bantu..!!!

Ahad, 19 Aug 2018 09:48

Filosofi Kopi, Strategi Pendakwah

Filosofi Kopi, Strategi Pendakwah

Ahad, 19 Aug 2018 08:44

Islam Solusi Merdeka Yang Nyata

Islam Solusi Merdeka Yang Nyata

Sabtu, 18 Aug 2018 23:37

Pasukan Suriah Tangkap Puluhan Orang Termasuk Wanita di Kota Bekas Benteng Oposisi Ghouta Timur

Pasukan Suriah Tangkap Puluhan Orang Termasuk Wanita di Kota Bekas Benteng Oposisi Ghouta Timur

Sabtu, 18 Aug 2018 22:00

Penguasa Kehilangan Empati Dampak Noeliberalisme

Penguasa Kehilangan Empati Dampak Noeliberalisme

Sabtu, 18 Aug 2018 21:31

Qatar Tuduh Saudi Larang Warganya Lakukan Ibadah Haji Tahun Ini

Qatar Tuduh Saudi Larang Warganya Lakukan Ibadah Haji Tahun Ini

Sabtu, 18 Aug 2018 21:25

Keke dan Momo Challenge, Hiburan Menantang Malaikat Maut

Keke dan Momo Challenge, Hiburan Menantang Malaikat Maut

Sabtu, 18 Aug 2018 20:42

Raih Kemerdekaan Hakiki, bukan Retorika Menawan

Raih Kemerdekaan Hakiki, bukan Retorika Menawan

Sabtu, 18 Aug 2018 18:29

Polling Pilpres 2019, Siapakah yang Menang?

Polling Pilpres 2019, Siapakah yang Menang?

Sabtu, 18 Aug 2018 15:26

Milisi Syi'ah Irak Dukungan Iran Jual Visa Haji yang Diberikan Gratis Pemerintah Saudi

Milisi Syi'ah Irak Dukungan Iran Jual Visa Haji yang Diberikan Gratis Pemerintah Saudi

Sabtu, 18 Aug 2018 13:00

Ulama Harus Jadikan Al-Quran dan Sunnah Sebagai Dasar Pengambilan Kebijakan

Ulama Harus Jadikan Al-Quran dan Sunnah Sebagai Dasar Pengambilan Kebijakan

Sabtu, 18 Aug 2018 12:23

Rusia Sebut Serangan Drone Jihadis Suriah ke Pangkalan Udara Hmeymim Meningkat Drastis

Rusia Sebut Serangan Drone Jihadis Suriah ke Pangkalan Udara Hmeymim Meningkat Drastis

Sabtu, 18 Aug 2018 12:00

Mengapa Negeriku Diguncang Gempa?

Mengapa Negeriku Diguncang Gempa?

Sabtu, 18 Aug 2018 09:19

Web RemajaIslamHebat.Com Diblokir, Kominfo Anti Islam?

Web RemajaIslamHebat.Com Diblokir, Kominfo Anti Islam?

Sabtu, 18 Aug 2018 07:34

Kisah Perang Ajarkan Radikalisme, Benarkah?

Kisah Perang Ajarkan Radikalisme, Benarkah?

Sabtu, 18 Aug 2018 07:06

Bagaimana Ulama Seharusnya Berpolitik?

Bagaimana Ulama Seharusnya Berpolitik?

Sabtu, 18 Aug 2018 06:40

Tebar Qurban untuk Korban Bencana, Pesantren, Penjara, Pedalaman, Muallaf dan Rawan Pemurtadan

Tebar Qurban untuk Korban Bencana, Pesantren, Penjara, Pedalaman, Muallaf dan Rawan Pemurtadan

Sabtu, 18 Aug 2018 06:24


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X