Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.245 views

Islam Pertengahan: Setetes Cahaya dari Para Budak, Cahaya Sangat Berharga Bagi Perjalanan Malam

Oleh: Ar-Rasyid Fajar Nasrullah 

(Mahasiswa Prodi Ilmu Hadits UIN Sunan Kalijaga) 

Bagai awan hitam kelam yang membawa badai pada sore hari. Kehadiran pasukan Mongol di kancah perhelatan percaturan dunia pada masa itu menjadi sesuatu yang paling tidak ditunggu-tunggu. Pasukan yang diprakarsai oleh salah seorang panglima perang terkenal seantero jagat ini –Jengis Khan— , cukup membuat was-was kerajaan-kerajaan didunia pada saat itu. Bangsa yang hampir saja menguasai seluruh dunia ini, memang dikenal memiliki pasukan yang pemberani, “ganas”, sekaligus kejam.

Berbagai penaklukan telah mereka lancarkan. Salah satunya adalah penaklukan China yang terjadi pada tahun 1211-1216 M. Tak terelakkan juga bahwa negeri-negeri muslim pun turut menjadi incarannya, kota sastra Bukhara dan Samarkhand adalah dua dari sekian banyak saksi tak bisunya. Meskipun perlawanan sempat digencarkan oleh pasukan dari bani Saljuk (Turki) di bawah pimpinan Aladin Muhammad, rupanya Allah berkehendak lain. Serangan bangsa Mongol tak terbendung, Aladin dan pasukannya pun gagal menahan serbuan mereka.

Adapun salah satu serangan bangsa Mongol yang terganas bagi umat Islam ialah pada tanggal 10 februari 1258 masehi, yaitu ketika cucu Jengis Khan –Hulagu Khan— dengan membawa pasukan sebanyak 200.000 orang tiba di salah satu pintu Baghdad –pusat dinasti Abbasiyah—. Al Mustasim yang merupakan seorang khalifah dinasti abbasiyah pada saat itu benar-benar tidak mampu membendung kekuatan ini. ditambah lagi dengan kelakuan salah seorang wazir sang khalifah, Ibn al ‘Alqami, yang justru mencoba mengambil kesempatan dalam kesempitan.

Pada saat yang genting itu al ‘Alqami mengaku telah bertemu dengan pasukan Mongol dan telah membuat perjanjian damai. Ia mengatakan kepada khalifah “saya telah menemui mereka untuk perjanjian damai. Raja (Hulagu Khan) ingin mengawinkan anak perempuannya dengan Abu Bakr, putra khalifah. Dengan demikian, Hulagu Khan akan menjamin posisimu. Ia tidak menginginkan sesuatu kecuali kepatuhan, sebagaimana kakek-kakekmu terhadap sultan Seljuk”[1].

Setelah mendengar demikian, khalifah pun setuju dengan usulan dari wazirnya itu. Akhirnya sang khalifah pun keluar bersama beberapa pengikutnya dengan membawa banyak hadiah berharga dan diserahkan kepada Hulagu Khan. Kemudian hadiah-hadiah itu dibagikan oleh Hulagu Khan kepada para panglimanya. Keberangkatan sang khalifah ini kemudian diikuti juga oleh beberapa tokoh penting pada saat itu, seperti ahli fiqh dan berbagai orang-orang terpandang lainnya.

Tetapi siapa sangka, ternyata sambutan Hulagu Khan terhadap kebaikan khalifah al Mustasim sungguh tak terduga. Apa yang dikatakan wazirnya ternyata tidak benar. Setelah mereka semua berkumpul, disini mereka semua justru dibantai oleh pasukan Mongol. Mereka dibunuh dengan leher dipancung secara bergiliran. Tak membedakan usia maupun jenis kelaminnya mereka semua di bunuh dengan keji. Sekitar 800.000 orang terbunuh termasuk sang khalifah pun termasuk dalam deretan list korbannya. Setelah lima ratus tahun di bangun dengan megahnya, kini Baghdad hancur dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.

Sore telah berganti malam, awan hitam itu pun tak kunjung pergi namun justru semakin tebal dan turut menyelimuti gelapnya malam. Malam itu bagaikan malam yang panjang bagi setiap kerajaan di dunia, tak terkecuali juga bagi kerajaan-kerajaan Islam. Kini kerajaan-kerajaan yang tadinya masih berstatus “waspada” mulai meningkat statusnya menjadi “awas”, mereka sedang siap siaga berjaga-jaga dari serangan bangsa Mongol yang seperti kilatan petir itu. Sudah diduga akan tiba, namun kedatangannya selalu tak disangka-sangka. Degupan jantung semakin terasa, berpacu dengan suara hentakan kuda yang memercikan api dengan kuku kakinya. Apalagi setelah hari itu, hari yang naas itu, hari hancurnya Baghdad. Jantung ini semakin berdegup begitu hebatnya.

Tapi siapa sangka, di tengah gelapnya malam yang diselimuti awan hitam kelam tanpa cahaya bulan dan bintang. Ketika itu manusia-manusia benar-benar berharap agar ada sebuah cahaya meskipun hanya secerca. Oh, dan benar saja ia datang dari sekerumunan budak yang dilatih. Yak, cahaya itu datang dari kalangan budak-budak elite, budak-budak milik para sultan dinasti Bani Ayyub yang terdidik dan terlatih sebagai seorang tentara, yang pada akhirnya mampu mendirikan sebuah dinasti, dinasti itu kini dikenal dengan dinasti Mamluk(budak) di Mesir.

Setelah menaklukan Baghdad dan menguasainya, saat itu bidikan pasukan Mongol selanjutnya ialah Mesir, dimana disana ada sebuah kerajaan Islam juga yang tidak boleh disepelekan. Disini terjadi sebuah peristiwa bersejarah yang tak boleh dilupakan, peristiwa ini terjadi pada awal tahun 1260 M. yaitu ketika pasukan dari bangsa yang hampir menduduki seluruh dunia Islam ini bertemu dengan tentara dari dinasti Mamluk dibawah komando Qutuz dan Baybars di Ayn Jalut tepatnya pada tanggal 13 september 1260 M.

Peristiwa ini bermula setelah pasukan Mongol berhasil menaklukan Nablus dan Gaza. Ketika itu Kitbugha –seorang panglima tentara Mongol, bawahannya Hulagu Khan— mengirim utusan ke Mesir, meminta Sultan Qutuz selaku pemimpin dinasti Mamluk ini agar menyerah kepada bangsa Mongol. Sontak saja permintaan ini ditolak mentah-mentah oleh Sultan Qutuz. Rupanya perlakuan sultan membuat para pasukan Mongol geram. Kemudian Kitbugha pun melintasi Yordania menuju Galilie.

Lalu pasukan ini bertemu dengan pasukan Mamluk yang dipimpin langsung oleh Sultan Qutuz bersama dengan jenderal terbaiknya, Zahir Baybars, di Ayn Jalut seperti diterangkan di awal. Akhirnya pecahlah sebuah peperangan antara Mamluk dengan Mongol, dan atas kehendak Allah pertempuran ini pun dimenangkan oleh umat Islam.

Rekor tak terkalahkan yang dipegang oleh pasukan Mongol pun akhirnya dipatahkan oleh Sultan Qutuz, Baybars, dan pasukan-pasukannya. Kemenangan ini memberikan harapan baru bagi setiap kerajaan-kerajaan Islam pada saat itu. kemenangan ini bagai cahaya lilin ditengah pemadaman listrik oleh PLN. Sangat diharapkan, dicari, dinanti, dan dijaga. Meski tak begitu besar seperti yang semula, cahaya ini tetap sangatlah berharga. Di tengah gelapnya malam yang suram itu hadir sebuah cahaya merupakan sebuah anugerah yang sangat indah. Meskipun kecil adanya tapi cahaya kecil itu akan menjadi sebuah pemantik awal untuk tumbuhnya cahaya-cahaya yang lebih besar.

Mungkin jika ini merupakan teater yang terjadi pada sebuah acara ajang pencarian bakat, maka semua juri dan penonton pasti akan standing applause saat menyaksikan kemenangan ini. manusia-manusia madesu (masa depan suram) pada saat itu sudah mulai berani menampakkan senyumnya, kembali menegakkan badannya, dan kembali memantapkan tatapannya.

Belajar dari sejarah ini, kita sebagai umat Islam tidak sepantasnya untuk mengeluh dan meratapi keadaan. Meskipun kini mayoritas muslim sedang dalam ketertinggalan, apakah itu dalam hal ekonomi, teknologi, maupun yang lainnya. Kita tetap harus yakin bahwa cahaya itu pasti akan muncul. Jika kita mulai was-was bahwa cahaya kebangkitan itu tidak akan muncul, itu berarti seharusnya kitalah yang harus berusaha agar menjadi bagian dari cahaya itu.

Cahaya yang memajukan Islam. Cahaya yang memajukan peradaban. Apalagi untuk kaum muda Islam, Bangkitlah!, jangan menyerah!, sudah saatnya kita untuk bangun. Bangun dari mimpi-mimpi indah yang panjang. Umat Islam waktunya berjuang! [syahid/voa-islam.com]

 

Daftar Pustaka:

al-Azizi, Abdul Syukur. 2014. kitab sejarah peadaban islam terlengkap. Jogjakarta: Saufa.

Anshary, Tamim. 2012. dari puncak Baghdad: sejarah dunia versi islam. Jakarta: Zaman.

Yatim, Badri. 2004. sejarah peradaban islam. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

 

[1] Dr. Badri Yatim, M.A., sejarah peradaban Islam, (Jakarta: PTRaja Grafindo Persada, 2004, cetakan keenambelas), hlm. 114.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Sudah 4 bulan Ulandari menahan pedihnya patah tulang kaki karena tak punya biaya. Lukanya menganga dan membusuk, jika tidak segera dioperasi, calon dai ini terancam akan kehilangan kaki kirinya....

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Untuk pembelian tanah program wakaf produktif muallaf Bolaang Mongondow Sulawesi Utara masih dibutuhkan dana 214 juta rupiah. Ayo berwakaf Rp 15.000 per meter, agar harta kekal dan pahala terus...

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Dalam satu desa terdapat 53 muallaf hidup prihatin pra-sejahtera. Hanya dengan 15.000 rupiah kita bisa berwakaf tanah satu meter untuk rumah dan pekerjaan mereka. Total kebutuhan 70 rupiah....

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Anak yatim berprestasi ini selalu jadi juara sejak SD. Sang ayah hilang 9 tahun silam saat berdakwah ke luar kota. Terbelit kesulitan ekonomi, Ayu terbebani tagihan sekolah 8 juta rupiah....

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Dalam iman, rumah tangga muallaf ini sangat bahagia. Namun dalam hal ekonomi, pasangan pengamen dan tukang ojek yang memiliki 3 yatim ini sangat dhuafa dan memprihatinkan....

Latest News
Jangankan Bawaslu, Kemenag Saja Tidak Bisa Atur Isi Ceramah (Islam)

Jangankan Bawaslu, Kemenag Saja Tidak Bisa Atur Isi Ceramah (Islam)

Sabtu, 17 Feb 2018 21:55

Pakistan Vonis Mati Terdakwa Pemerkosa dan Pembunuh Gadis Cilik Zainab Ansari

Pakistan Vonis Mati Terdakwa Pemerkosa dan Pembunuh Gadis Cilik Zainab Ansari

Sabtu, 17 Feb 2018 21:38

Bawaslu Awasi ASN, TNI, dan Polri, bukan Ceramah!

Bawaslu Awasi ASN, TNI, dan Polri, bukan Ceramah!

Sabtu, 17 Feb 2018 20:25

Salam Jari dari Bui, Kisah Wartawan Ranu Lolos dari Kriminalisasi

Salam Jari dari Bui, Kisah Wartawan Ranu Lolos dari Kriminalisasi

Sabtu, 17 Feb 2018 14:13

Gubernur NTB Dijadwalkan Buka Mukernas Forum Jurnalis Muslim di Mataram

Gubernur NTB Dijadwalkan Buka Mukernas Forum Jurnalis Muslim di Mataram

Sabtu, 17 Feb 2018 13:13

Bidik Konsumen Muslim, 212 Mart Hadir di Karanganyar

Bidik Konsumen Muslim, 212 Mart Hadir di Karanganyar

Sabtu, 17 Feb 2018 12:36

Petempur Nouruddin Al-Zinki Tembak Mati Seorang Komandan Terkemuka HTS di Utara Suriah

Petempur Nouruddin Al-Zinki Tembak Mati Seorang Komandan Terkemuka HTS di Utara Suriah

Sabtu, 17 Feb 2018 10:35

AS Minta Malaysia Tidak Ekstradisi 11 Muslim Uighur ke Cina

AS Minta Malaysia Tidak Ekstradisi 11 Muslim Uighur ke Cina

Sabtu, 17 Feb 2018 09:25

Pasukan Turki dan FSA Rebut Desa Durakli di Utara Afrin dari Komunis Kurdi

Pasukan Turki dan FSA Rebut Desa Durakli di Utara Afrin dari Komunis Kurdi

Jum'at, 16 Feb 2018 21:45

Taliban Serukan Dialog dalam Surat Terbaru kepada Bangsa Amerika

Taliban Serukan Dialog dalam Surat Terbaru kepada Bangsa Amerika

Jum'at, 16 Feb 2018 21:30

Pasukan Pakistan Hancurkan Pos Militer India di Kashmir, Tewaskan 5 Tentara

Pasukan Pakistan Hancurkan Pos Militer India di Kashmir, Tewaskan 5 Tentara

Jum'at, 16 Feb 2018 21:05

[VIDEO] Alhamduillah, Ma'idaturrahmah 16 Feb 2018 serahkan 170 Paket

[VIDEO] Alhamduillah, Ma'idaturrahmah 16 Feb 2018 serahkan 170 Paket

Jum'at, 16 Feb 2018 18:40

Penjara Kejam Guantanamo Siap Ambil Tahanan Baru, Kemungkinan Besar Anggota IS

Penjara Kejam Guantanamo Siap Ambil Tahanan Baru, Kemungkinan Besar Anggota IS

Jum'at, 16 Feb 2018 15:45

Turki Ekstradisi Salah Satu Pemimpin Tertinggi Islamic State (IS) ke Irak

Turki Ekstradisi Salah Satu Pemimpin Tertinggi Islamic State (IS) ke Irak

Jum'at, 16 Feb 2018 14:37

Keluarga Dinilai Berhak Tahu Penyebab Kematian Muhammad Jefri

Keluarga Dinilai Berhak Tahu Penyebab Kematian Muhammad Jefri

Jum'at, 16 Feb 2018 11:32

Internasionalisasi Haji Dinilai Bahayakan Umat Islam

Internasionalisasi Haji Dinilai Bahayakan Umat Islam

Jum'at, 16 Feb 2018 11:28

MIUMI: Tolak Intervensi Asing dalam RUU KUHP

MIUMI: Tolak Intervensi Asing dalam RUU KUHP

Jum'at, 16 Feb 2018 11:16

Gerindra Menentang Keras Pengaturan Ceramah oleh Bawaslu menjelang Pilkada

Gerindra Menentang Keras Pengaturan Ceramah oleh Bawaslu menjelang Pilkada

Kamis, 15 Feb 2018 22:53

SOHR: 15 Tentara Bayaran Rusia Tewas Akibat Ledakan di Sebuah Gudang Senjata di Suriah

SOHR: 15 Tentara Bayaran Rusia Tewas Akibat Ledakan di Sebuah Gudang Senjata di Suriah

Kamis, 15 Feb 2018 22:05

Walau Banyak Iblis Bertengger di Medsos, Tokoh Ini Urungkan Marah & Lebih Pilih Menikmatinya

Walau Banyak Iblis Bertengger di Medsos, Tokoh Ini Urungkan Marah & Lebih Pilih Menikmatinya

Kamis, 15 Feb 2018 21:53


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X