Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.071 views

Analisa: Kemiskinan di Jakarta dalam Pandangan Heppy Trenggono

Oleh: Heppy Trenggono

(Rumah Kebangkitan Indonesia/Pemimpin Gerakan Beli Indonesia)

Menarik apa yang disampaikan Gubernur Anies baswedan pada hari minggu (7 Januari 2018) lalu, Gubernur yang hadir sebagai undangan untuk memberikan sambutan dalam acara Deklarasi Gerakan Kebangkitan Indonesia tersebut menggambarkan kondisi kemiskinan di Jakarta yang sangat mengagetkan.

Jakarta menyimpan 3 juta orang yang pengasilannya kurang dari Rp. 1juta per bulan. Di Jakarta juga terdapat 220 kampung padat miskin, yang terdepan di Indonesia.

Intinya, jika anda ingin melihat orang miskin yang paling miskin di Indonesia, anda hanya bisa temukan di Jakarta.

Intinya, jika anda ingin melihat orang miskin yang paling miskin di Indonesia, anda hanya bisa temukan di Jakarta. Kenyataan ini diperparah dengan tingkat pendidikan yang tidak memadai, separuh anak – anak di Jakarta Utara tidak tamat SMA, di Jakarta Barat 4 dari 10 anak tidak tamat SMA.

Ini menggambarkan betapa suramnya masa depan mereka, kita maklum bahwa hanya untuk menjadi Office Boy pun ijazah minimal SMA diperlukan.

Apa yang disampaikan Gubernur cukup mengagetkan, mengingat jumlah APBD Jakarta yang sangat besar, lebih dari Rp. 70 triltun per tahun.

Apa yang telah diselesaikan dengan APBD tersebut?.

Selama ini Jakarta selalu digambarkan persoalan terbesarnya adalah kemacetan, ternyata di balik kemacetan lalu lintas Jakarta terdapat jumlah besar masyarakat yang terperangkap di gang – gang sempit dan kebingungan kemana harus mencari nafkah, mereka bahkan tidak sempat menjadi bagian dari kemacetan itu.

Di luar hal itu, saya bersyukur Gubernur Anies telah menyampaikan perspektif yang utuh tentang tantangan yang harus dihadapi Pemerintah DKI, tidak hanya mengatasi banjir dan kemacetan tetapi juga memerangi kemiskinan yang ada di Jakarta. Persoalan kemiskinan ini merupakan hal mendasar yang harus mendapatkan porsi perhatian besar dalam agenda pembangunan.

Kita memahami bahwa kemiskinan adalah akar dari berbagai persoalan, bagi pelakunya, kemiskinan seperti hukuman atas dosa yang tidak pernah mereka lakukan, jika dibiarkan akan meledak sewaktu waktu ketika keadaan sangat sulit dan mereka menuntut keadilan.

Jakarta harus mampu melayani penduduknya secara adil, bukan hanya membangun mall dan ruas jalan, tetapi persoalan pendidikan dan ekonomi rakyatnya juga harus dibangun.

Bukankah tujuan membangun negara ini adalah untuk mewujudkan kehidupan bangsa yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur untuk seluruh rakyat Indonesia?

Mengatasi kemiskinan di Jakarta, setidaknya ada beberapa pertanyaan yang perlu dijawab.

1. Bagaimana menghidupkan ekonomi kerakyatan di Jakarta

Di tengah korporasi besar yang ada, Jakarta harus tetap memberikan ruang bagi kehidupan ekonomi kerakyatan, yaitu ekonomi yang melibatkan rakyat kecil sebagai pelakunya. Pedagang di pasar tradisional, warung makan, warung kelontong, pedagang ikan, pedagang kaki lima, tukang ojek, adalah bentuk – bentuk ekonomi kerakyatan yang ada di Jakarta. Bentuk – bentuk ekonomi kerakyatan ini sangat rentan terhadap praktek kapitalisme, mudah runtuh, dan sering menjadi sasaran penggusuran.

Kita lihat bagaimana menjamurnya mini market telah menggilas warung – warung kecil dan pasar tradisional. Bahkan tukang ojek kampung-pun hari ini harus bertekuk lutut kepada pemodal besar yang menerapkan tarif ber-subsidi bagi pengguna ojek mereka sehingga tidak sedikit tukang ojek kampung yang kehilangan mata pencaharian. Pemerintah harus mampu merumuskan regulasi yang membuat Jakarta tetap menarik bagi investor, tetapi sekaligus melindungi kehidupan ekonomi rakyat. Bagaimana Jakarta bisa membangun ekosistem yang tidak hanya membuat korporasi bertumbuh, UMKM bertumbuh, tetapi ekonomi kerakyatan juga hidup dan bertumbuh.

2. Bagaimana mendorong tumbuhnya kewirausahaan

Maju atau mundurnya ekonomi sebuah bangsa ditentukan oleh sektor swastanya, jika swasta maju, majulah ekonomi bangsa itu. Kita memiliki tantangan besar dalam hal jumlah wirausaha di Indonesia, menurut BPS tahun 2016 jumlah wirausaha Indonesia sebesar 3.1% dari jumlah penduduk, meliputi umkm dan pengusaha mikro, ini terendah di ASEAN, Singapura terdapat 7% wirausahawan dari total penduduknya, apalagi dibandingkan dengan negara maju seperti Jepang 11%, Amerika 12%, dan China 10%.

Jakarta saat ini bukanlah sebuah kota yang bersahabat untuk UMKM. Sekedar ijin domisili saja sangat sulit, kebijakan zonasi yang hanya memperbolehkan wilayah – wilayah tertentu saja yang bisa dijadikan untuk tempat usaha membuat UMKM bukan hanya berhenti bertumbuh di Jakarta, tetapi berguguran pada beberapa tahun terakhir ini.

Pemerintah Jakarta perlu merubah paradigma berfikirnya, bukan membatasi ini dan itu tetapi bagaimana justru agar masyarakat mudah membuat usaha, bagaimana agar siapapun mereka bisa memulai usaha dengan apa yang mereka miliki, bagaimana memberikan akses permodalan, bagaimana menyentuh mereka dengan pelatihan – pelatihan kewirausahaan, juga bagaimana memberikan lingkungan usaha yang sehat bagi mereka. Lebih lanjut, untuk mendorong tumbuhnya wirausaha tidak hanya sekedar bagaimana masyarakat bisa membuat produk atau jasa, tetapi bagaimana agar produk dan jasa mereka dibeli.

Disinilah letak persoalan mendasar pembangunan ekonomi di Indonesia. Bukan anak – anak kita yang tidak bisa membuat produk, tetapi kita sendiri yang tidak mau membeli produk mereka. Bayangkan, anak kita mampu membuat pesawat canggih CN235, tetapi maskapai pemerintah Merpati justru membeli pesawat dari Cina. Dengan mentalitas seperti ini, jangankan pesawat, produk air minum saja akhirnya dikuasai asing. Itulah, maka pembangunan ekonomi tidak bisa sekedar membangun Industri, lebih penting lagi membangun pasar. Kenapa? Karena industri tidak bisa mendikte pasar, sebagaimana produk tidak bisa mendikte pelanggan. Pelanggan yang menentukan maunya produk seperti apa, bukan produk yang menentukan pelanggan harus memilih produk yang mana. Memang yang terjadi adalah pasar yang mendikte industri, pelanggan yang mendikte produk.

Indonesia adalah pasar yang besar, tapi sayangnya pasar yang besar ini hanya menjadi pasar bagi produk asing. Nah bagaimana Jakarta mampu mentransformasi pasar yang besar ini agar menjadi pasar dari produk dan jasa masyarakatnya sendiri, kalau ini bisa terjadi maka produk dan jasa akan bermunculan, wirausaha akan bertumbuh dengan sendirinya. Diperlukan komitmen yang kuat dari Pemerintah, bagaimana mengalokasi anggaran belanjanya untuk produk dan jasa lokal, bagaimana mengedukasi masyarakat agar membela produk bangsanya sendiri. Ini adalah pekerjaan membangun karakter masyarakat, membangun perilaku, membangun mentalitas pembelaan, sehingga membela produk bangsa sendiri menjadi semacam ideologi bagi masyarakat. Membangun ekonomi tidak bisa dilakukan tanpa membangun ideologi, membangun ekonomi bukan sekedar persoalan angka – angka.

3. Bagaimana membangun sinergitas pembangunan antara Jakarta dengan daerah

Lapangan kerja harus diciptakan, tetapi apakah rakyat Jakarta harus selalu bekerja di Jakarta? kalau dari daerah mencari kerja di Jakarta, mengapa hal sebaliknya tidak bisa terjadi? Kenyataannya rasio kemiskinan Jakarta lebih tinggi dari rasio kemiskinan nasional, hanya di Jakarta pula orang miskin yang paling miskin bisa dijumpai. Dengan APBD yang begitu besar, Jakarta bisa menjalin sinergitas pembangunan dengan daerah.

Bayangkan sisa anggaran tahun 2016 saja mencapai Rp. 7.9 Trilyun, ini setara dengan APBD 5 kabupaten di Jawa Tengah. Apa yang bisa terjadi jika dana sebesar itu mengalirkan manfaat ke daerah – daerah lain di luar Jakarta.

Bupati Kulonprogo dr Hasto Wardoyo pernah mengusulkan sebuah konsep sinergitas pembangunan yang bisa dilakukan antara Jakarta dengan daerah, sehingga pembangunan bisa dilakukan dengan memecahkan persoalan baik persoalan di Jakarta maupun di daerah.

Saya rasa banyak gagasan – gagasan seperti ini dan terobosan yang layak untuk di eksplorasi lebih lanjut dan diimplementasi ke depan untuk memecahkan berbagai persoalan. Kembali tentang kemiskinan, Nelson Mandela pernah mengatakan “Selama kemiskinan, ketidak adilan, dan ketimpangan sosial masih ada di sekitar kita, maka sesungguhnya tidak ada diantara kita yang benar benar bisa beristirahat dengan tenang”.

[adivammar/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Sudah 4 bulan Ulandari menahan pedihnya patah tulang kaki karena tak punya biaya. Lukanya menganga dan membusuk, jika tidak segera dioperasi, calon dai ini terancam akan kehilangan kaki kirinya....

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Untuk pembelian tanah program wakaf produktif muallaf Bolaang Mongondow Sulawesi Utara masih dibutuhkan dana 214 juta rupiah. Ayo berwakaf Rp 15.000 per meter, agar harta kekal dan pahala terus...

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Dalam satu desa terdapat 53 muallaf hidup prihatin pra-sejahtera. Hanya dengan 15.000 rupiah kita bisa berwakaf tanah satu meter untuk rumah dan pekerjaan mereka. Total kebutuhan 70 rupiah....

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Anak yatim berprestasi ini selalu jadi juara sejak SD. Sang ayah hilang 9 tahun silam saat berdakwah ke luar kota. Terbelit kesulitan ekonomi, Ayu terbebani tagihan sekolah 8 juta rupiah....

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Dalam iman, rumah tangga muallaf ini sangat bahagia. Namun dalam hal ekonomi, pasangan pengamen dan tukang ojek yang memiliki 3 yatim ini sangat dhuafa dan memprihatinkan....

Latest News
Horor Mengintai Buah Hati dan Generasi

Horor Mengintai Buah Hati dan Generasi

Sabtu, 20 Jan 2018 23:08

Tahun Baru Berlalu, Masalah Kian Bertalu-talu

Tahun Baru Berlalu, Masalah Kian Bertalu-talu

Sabtu, 20 Jan 2018 23:01

VIDEO: Ma'idaturahmah 19 Januari 2018 Shodaqohkan 160 Paket Nasi Berkah Jumat

VIDEO: Ma'idaturahmah 19 Januari 2018 Shodaqohkan 160 Paket Nasi Berkah Jumat

Sabtu, 20 Jan 2018 22:21

Sebuah Keluarga di Gaza Eksekusi Mati Anggotanya yang Berkolaborasi dengan Israel

Sebuah Keluarga di Gaza Eksekusi Mati Anggotanya yang Berkolaborasi dengan Israel

Sabtu, 20 Jan 2018 22:00

Begini Respon Wakil Ketua MPR Paska Ustadz Zulkifli Diperiksa sebagai Tersangka

Begini Respon Wakil Ketua MPR Paska Ustadz Zulkifli Diperiksa sebagai Tersangka

Sabtu, 20 Jan 2018 21:47

Ada yang Panik dan Takut Rakyat Ingin Presiden Baru di 2019, Siapakah Mereka?

Ada yang Panik dan Takut Rakyat Ingin Presiden Baru di 2019, Siapakah Mereka?

Sabtu, 20 Jan 2018 20:47

Sheikh Abdullah Al-Thani Tuduh Saudi dan UEA Ingin Merebut Kekayaan Qatar

Sheikh Abdullah Al-Thani Tuduh Saudi dan UEA Ingin Merebut Kekayaan Qatar

Sabtu, 20 Jan 2018 19:30

Sejumlah Negara Arab Tolak Transfer Bantuan ke Otoritas Palestina yang Tidak Mau 'Tunduk' pada AS

Sejumlah Negara Arab Tolak Transfer Bantuan ke Otoritas Palestina yang Tidak Mau 'Tunduk' pada AS

Sabtu, 20 Jan 2018 10:45

Rapper Jerman yang Bergabung dengan IS, Deso Dogg Gugur dalam Serangan Udara di Suriah

Rapper Jerman yang Bergabung dengan IS, Deso Dogg Gugur dalam Serangan Udara di Suriah

Jum'at, 19 Jan 2018 23:05

LGBT Bukan Fitrah, Tapi Penyimpangan Perilaku

LGBT Bukan Fitrah, Tapi Penyimpangan Perilaku

Jum'at, 19 Jan 2018 21:25

Islam Pertengahan: Setetes Cahaya dari Para Budak, Cahaya Sangat Berharga Bagi Perjalanan Malam

Islam Pertengahan: Setetes Cahaya dari Para Budak, Cahaya Sangat Berharga Bagi Perjalanan Malam

Jum'at, 19 Jan 2018 21:10

Tentara Israel Serukan Pembentukan 'Unit Balas Dendam' Terhadap Orang Palestina

Tentara Israel Serukan Pembentukan 'Unit Balas Dendam' Terhadap Orang Palestina

Jum'at, 19 Jan 2018 21:05

Muslim Rohingya di Myanmar Terus Melarikan Diri ke Bangladesh Meski Ada Kesepakatan Repatriasi

Muslim Rohingya di Myanmar Terus Melarikan Diri ke Bangladesh Meski Ada Kesepakatan Repatriasi

Jum'at, 19 Jan 2018 20:41

[VIDEO] Dilatih TNI, Ratusan Kokam Sukoharjo Ikuti Diklat Bela Negara

[VIDEO] Dilatih TNI, Ratusan Kokam Sukoharjo Ikuti Diklat Bela Negara

Jum'at, 19 Jan 2018 17:42

FOTO: Terharu, Anak SD Donasikan Rp. 2000 untuk Maidaturahmah Jumat Berkah

FOTO: Terharu, Anak SD Donasikan Rp. 2000 untuk Maidaturahmah Jumat Berkah

Jum'at, 19 Jan 2018 16:13

Pengadilan Mesir Jatuhkan Hukuman Penjara Seumur Hidup pada Syaikh Yusuf Al-Qaradawi

Pengadilan Mesir Jatuhkan Hukuman Penjara Seumur Hidup pada Syaikh Yusuf Al-Qaradawi

Jum'at, 19 Jan 2018 14:45

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Jum'at, 19 Jan 2018 10:35

FOTO: Ini Dia Suasana Dukungan Ustadz Zulkifli Ali sebelum diperiksa BARESKRIM

FOTO: Ini Dia Suasana Dukungan Ustadz Zulkifli Ali sebelum diperiksa BARESKRIM

Jum'at, 19 Jan 2018 08:39

[VIDEO] Komika Banyak yang Lecehkan Islam, Pakar Hukum: Tiru Itu Cak Lontong, Lucu dan Genah

[VIDEO] Komika Banyak yang Lecehkan Islam, Pakar Hukum: Tiru Itu Cak Lontong, Lucu dan Genah

Jum'at, 19 Jan 2018 08:12

Terkait PKS, Fahri: Membuka kembali Tabir Pemecatan yang Dipaksakan

Terkait PKS, Fahri: Membuka kembali Tabir Pemecatan yang Dipaksakan

Jum'at, 19 Jan 2018 07:15


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X