Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.899 views

Klaim "Pancasilais" yang Bertindak Tidak Agamis

Oleh: Ulfiatul Khomariah

(Mahasiswi Sastra Indonesia FIB Universitas Jember, Pemerhati Sosial dan Politik)

Beberapa hari yang lalu, tepat pada hari Sabtu (04 November 2017) pengajian yang menghadirkan Felix Siauw sebagai pembicara kembali dibubarkan oleh sekelompok ormas di Masjid Manarul Islam Bangil. Hal ini mengundang banyak perhatian di tengah masyarakat. Bukan hanya sekali ataupun dua kali, namun kejadian ini terjadi berkali-kali, ada sekelompok ormas yang rajin membubarkan kajian Islam.

Berdasarkan klarifikasi Ust. Felix Siauw mengenai dibubarkannya kajiannya di Bangil, Ormas yang melabeli dirinya paling toleran dan paling NKRI ini menolak Felix Siauw dikarenakan Felix Siauw merupakan pentolan dari HTI. Padahal perlu kita ketahui bahwasanya HTI telah dibubarkan oleh penguasa melalui senjata UU Ormas no.02 tahun 2017. Maka bukan alasan yang logis menolak kajian hanya dikarenakan pengisi kajian adalah seorang ustadz yang mengikuti ormas tertentu.

Yang lebih lucu lagi,  Ternyata polisi mengatakan bahwa ia ditekan ormas tertentu, yang meminta 3 pernyataan dari Felix Siauw, salah satunya adalah mengakui ideologi Pancasila sebagai ideologi tunggal NKRI. Sungguh aneh bin ajaib, memberikan kajian di Masjid saat ini perlu syarat semacam itu, standarnya bukan benar dalam menyiarkan Islam, bukan lagi sesuai dengan al-Qur’an dan As-Sunnah, melainkan cukup dengan kata-kata “Saya Pancasila, Saya NKRI” mungkin sudah diperbolehkan mengisi kajian meski kajian yang disampaikan tidak sesuai dengan ajaran Islam.

Begitu pun dengan pihak berwenang yang seharusnya melindungi yang haq, nyatanya malah pilih kasih. Saat ummat Islam didemo, yang disalahkan adalah ummat Islam. Bila ummat Islam yang melakukan aksi, yang disalahkan juga ummat Islam. Sampai saat ini pun polisi masih mati-matian pada kasus fake chatsex, ulama dan aktivis ditahan tanpa alasan yang jelas. Sebenarnya dimana fungsi polisi sebagai pihak yang memihak pada kebenaran?

Ironisnya, atas dasar Pancasilais sekelompok ormas membubarkan kajian Felix Siauw tanpa berpikir kritis. Atas dasar Pancasilais mereka mengobrak-abrik kajian Islam ideologis tanpa diskusi secara intelek, namun dengan makian, membuat rusuh, dan mengandalkan kekuatan fisik. Naudzubillah, seperti inikah ormas yang mengklaim dirinya sebagai Pancasilais?

Bukan ingin membela Felix Siauw atau siapapun, tapi ini berbicara tentang kebenaran. Haruskah sesama saudara muslim saling menjatuhkan dan memaki satu sama lain hanya karena embel-embel “Saya Pancasila”? Sebenarnya, sudah pahamkah kita tentang apa itu Pancasila? dan Benarkah Pancasila adalah sebuah Ideologi bangsa? Mari kita telusuri lebih mendalam lagi. Buka pikiran, lapangkan hati!

 

Mendudukkan Pancasila pada Tempatnya

Semua mengakui, bahwa pasca runtuhnya Orde Baru, gelombang keterbukaan mendorong masyarakat memaknai ulang apa itu “Pancasila”. Wacana apakah Pancasila merupakan sebuah ideologi atau bukan, berkembang selama rezim reformasi. Sejumlah pihak menerjemahkan Pancasila bukan sebagai ideologi, melainkan kontrak sosial yang dirumuskan para founding fathers saat mendirikan negara ini.

Onghokham adalah salah satu sejarawan dan cendekiawan Indonesia yang menyatakan Pancasila bukanlah falsafah atau ideologi. Menurutnya, Pancasila adalah dokumen politik dalam proses pembentukan negara baru, yakni kontrak sosial yang merupakan persetujuan atau kompromi di antara sesama warga negara tentang asas negara baru. Ia menyamakan Pancasila dengan dokumen penting beberapa negara lain, seperti Magna Carta di Inggris, Bill of Right di AS, atau Droit de l’homme di Perancis. (Kompas, 6/12/2001).

Dalam sebuah acara Bedah Buku “Pancasila dan Syariat Islam” di Megawati Center, Jakarta, pada bulan Agustus 2011. Salah seorang pembicara, Ismail Yusanto, menjelaskan dengan cermat dan detail, bahwa Pancasila hanya set of philosophy, Pancasila tidaklah mencukupi (not aufficient) untuk mengatur negara ini (to govern this country).

Buktinya, di sepanjang Indonesia merdeka, dalam mengatur negara ini, rezim yang berkuasa, meski semua selalu mengaku dalam rangka menggunakan sistem dari ideologi Pancasila, nyatanya menggunakan sistem dari ideologi yang berbeda-beda. Rezim Orde Lama misalnya, menggunakan Sosialisme. Rezim Orde Baru menggunakan Kapitalisme. Rezim sekarang oleh banyak pengamat disebut menggunakan sistem neo-liberal.

Jadi, meski pada level filosofis semua mengaku melaksanakan Pancasila, underlying system atau sistem yang digunakan ternyata lahir dari ideologi sekularisme baik bercorak sosialis, kapitalis ataupun liberalis.

Mengapa hal itu bisa terjadi? karena pada realitanya yang diberikan oleh Pancasila hanyalah berupa gagasan-gagasan filosofis. Padahal untuk mengatur sebuah negara tidak hanya diperlukan gagasan filosofis semata, melainkan juga butuh pengaturan yuridis yang mencakup apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan.

Bila ideologi (mabda’), sebagaimana diungkap oleh Ismail Yusanto dalam al-Fikr al-Islami (1958), didefinisikan sebagai ‘aqidah ‘aqliyah yang memancarkan sistem peraturan (nizham) untuk mengatur kehidupan manusia dalam seluruh aspek politik, ekonomi, sosial, budaya, pendidikan dan sebagainya, maka Pancasila bukanlah sebuah Ideologi. Itulah sebabnya hingga sekarang, misalnya, tidak pernah lahir rumusan tentang Ekonomi Pancasila. Yang berjalan hingga sekarang tetap saja ekonomi kapitalis.

Oleh sebab itu, tidak mengherankan dalam tataran praktis banyak sekali peraturan perundangan dan kebijakan pemerintah yang layak dipertanyakan kesesuaiannya dengan Pancasila. Misalnya, apakah UU Penanaman Modal (yang memberi peluang kekuatan asing melakukan investasi di segala bidang nyaris tanpa hambatan), UU Migas (yang merugikan peran Pertamina sebagai BUMN yang notabene milik rakyat dalam pengelolaan migas), UU Ormas (yang merugikan ormas Islam dan masyarakat yang kritis), dan banyak lagi UU yang sangat berbau neo-liberal, apakah semua itu adalah Pancasilais?

Apakah kebijakan pemerintah yang membiarkan separatisme bebas, seperti OPM (Organisasi papua Merdeka), pemberontak RMS (Republik Maluku Selatan), serta Freeport (perusahaan asal AS) yang merampas emas di Papua adalah sebuah kebijakan yang Pancasilais? Apakah dengan membiarkan kemaksiatan merajalela dan membubarkan kajian-kajian Islam adalah tindakan yang Pancasilais?

Maka sudah saatnya stigmatisasi yang selama ini ada, bahwa masyarakat yang berjuang demi tegaknya Syariah di klaim sebagai masyarakat yang tidak memiliki wawasan kebangsaan bahkan anti Pancasila wajib dihilangkan. Semestinya tudingan itu diarahkan kepada mereka yang menolak Syariah, yang mendukung sekulerisme, liberalisme dan menjadi komprador negara Barat, korup serta gemar menjual aset negara kepada pihak asing, yang semua itu jelas-jelas telah menimbulkan kerugian besar pada bangsa dan negara ini!

Dan yang mengaku dirinya Pancasilais harusnya sadar bahwa musuh bangsa ini bukanlah Islam, melainkan kebatilan sekulerisme, liberalisme, dan penjajahan asing! Wallahu a’lam bish shawwab. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Sudah 9 hari bayi Tazkia kritis terinfeksi toxoplasma. Sang ayah, Ustadz Yusron pengasuh pesantren Tahfizh Al-Qur'an Sukoharjo terbentur biaya yang sudah mencapai 31 juta rupiah...

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Mujahid Dakwah ini mengalami kecelakaan hebat: rahangnya bergeser harus dioperasi; bibir atas sobek hingga hidung; tulang pinggul retak. Ayo bantu supaya bisa beraktivitas dakwah lagi....

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Tak berselang lama setelah berikrar masuk Islam bersama seluruh keluarganya, Ganda Korwa wafat meninggalkan istri dan 6 anak yatim. Kondisi mereka sangat mengenaskan....

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Tanpa didampingi ayah-bunda, ia menahan perihnya tumor ganas. Daging tumor dengan luka menganga menutupi separo wajahnya. Studi di Pesantren pun tidak sanggup ditempuhnya sampai tamat....

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Usai persalinan, bayi Ummu Azmi kritis di NICU karena keracunan ketuban saat persalinan. Biaya perawatan cukup mahal, hari pertama saja mencapai 8 juta rupiah. Butuh uluran tangan kaum muslimin....

Latest News
Mesir Buka Penyebrangan Rafah Gaza Selama 3 Hari

Mesir Buka Penyebrangan Rafah Gaza Selama 3 Hari

Sabtu, 18 Nov 2017 23:05

Laporan: Pejabat Saudi Akan Bebaskan Para Tahanan Terkenal Jika Serahkan 70 Persen Kekayaan

Laporan: Pejabat Saudi Akan Bebaskan Para Tahanan Terkenal Jika Serahkan 70 Persen Kekayaan

Sabtu, 18 Nov 2017 22:00

Baghdad Klaim Kehadiran IS Telah Berakhir di Irak

Baghdad Klaim Kehadiran IS Telah Berakhir di Irak

Sabtu, 18 Nov 2017 21:22

Rusia Kembali Veto Resolusi Senjata Kimia Suriah

Rusia Kembali Veto Resolusi Senjata Kimia Suriah

Sabtu, 18 Nov 2017 16:39

Al-Azhar dan Darul Iftaah Batasi Ulama yang Bisa Berfatwa di Televisi

Al-Azhar dan Darul Iftaah Batasi Ulama yang Bisa Berfatwa di Televisi

Sabtu, 18 Nov 2017 16:28

Kanada Desak Myanmar Laksanakan Resolusi PBB untuk Rakhine

Kanada Desak Myanmar Laksanakan Resolusi PBB untuk Rakhine

Sabtu, 18 Nov 2017 16:25

(Video) Jawaban Dubes Saudi Terkait Fatwa Mufti Saudi Hamas Teroris

(Video) Jawaban Dubes Saudi Terkait Fatwa Mufti Saudi Hamas Teroris

Sabtu, 18 Nov 2017 16:12

Diduga Jurnalis MetroTV Terlibat Rekayasa Kecelakaan Setya Novanto, Benarkah?

Diduga Jurnalis MetroTV Terlibat Rekayasa Kecelakaan Setya Novanto, Benarkah?

Sabtu, 18 Nov 2017 10:42

Perjuangan Mahasiswa Tidak Akan Pernah Mati

Perjuangan Mahasiswa Tidak Akan Pernah Mati

Sabtu, 18 Nov 2017 10:41

Apa Hubungannya Kereta Cepat Jakarta-Bandung dengan Meikarta?

Apa Hubungannya Kereta Cepat Jakarta-Bandung dengan Meikarta?

Sabtu, 18 Nov 2017 10:11

Menyoal Penyederhanaan Listrik

Menyoal Penyederhanaan Listrik

Sabtu, 18 Nov 2017 09:33

Keadilan yang Hilang

Keadilan yang Hilang

Sabtu, 18 Nov 2017 08:14

Gejala Adanya Motif Lain dari Infrastruktur, Politisi: Saya Tak Curiga Nasionalismenya Jokowi, tapi

Gejala Adanya Motif Lain dari Infrastruktur, Politisi: Saya Tak Curiga Nasionalismenya Jokowi, tapi

Sabtu, 18 Nov 2017 08:11

Ada Dugaan Motif Lain sehingga Pekerja Asing justru Bekerja di Proyek Infrastruktur

Ada Dugaan Motif Lain sehingga Pekerja Asing justru Bekerja di Proyek Infrastruktur

Jum'at, 17 Nov 2017 22:13

Pengadilan Jerman Izinkan Maskapai Kuwait Airways Tolak Angkut Warga Israel

Pengadilan Jerman Izinkan Maskapai Kuwait Airways Tolak Angkut Warga Israel

Jum'at, 17 Nov 2017 21:00

Menimbang Dua Putusan Pengadilan Buni Yani dengan Ahok

Menimbang Dua Putusan Pengadilan Buni Yani dengan Ahok

Jum'at, 17 Nov 2017 20:30

Israel Luncurkan Aplikasi Smartphone Penghancuran Masjid Al-Aqsa, Menggantinya dengan Kuil Suci

Israel Luncurkan Aplikasi Smartphone Penghancuran Masjid Al-Aqsa, Menggantinya dengan Kuil Suci

Jum'at, 17 Nov 2017 20:17

Biaya Dipertanyakan, Proyek Ini Akhirnya Berpotensi Kuat Terganggu

Biaya Dipertanyakan, Proyek Ini Akhirnya Berpotensi Kuat Terganggu

Jum'at, 17 Nov 2017 20:13

MUI Tolak Aliran Kepercayaan Dicantumkan pada Kolom Agama KTP

MUI Tolak Aliran Kepercayaan Dicantumkan pada Kolom Agama KTP

Jum'at, 17 Nov 2017 19:24

Di Solo Ada Sekitar 11 Ribu Penghayat Aliran Kepercayaan, Pemkot Lakukan Pendataan Ulang

Di Solo Ada Sekitar 11 Ribu Penghayat Aliran Kepercayaan, Pemkot Lakukan Pendataan Ulang

Jum'at, 17 Nov 2017 18:54


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X