Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.259 views

Mensos Khofifah: Pesantren Harus Lakukan Adaptasi di Era Digital

GRESIK (voa-islam.com) - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan era digital memaksa semua pesantren harus segera melakukan adaptasi. Desain kurikulum dan metode pendidikan pesantren harus menyesuaikan dengan kemajuan teknologi informasi sehingga mampu mengisi ruang hampa dalam dunia keilmuan.

“Ini sisi implementasi sila pertama Pancasila yang sering tidak terisi dalam praktek belajar mengajar kita dan merupakan kekuatan bangsa Indonesia dikala harus bersaing dan berkompetisi dengan negara lain,” tutur Mensos saat menghadiri suatu acara di Gresik, Kamis yang lalu.

Menurutnya disatu sisi, pesantren berfungsi sebagai lembaga penguatan keagamaan dan moral. Tetapi di sisi lain ia harus mampu beradaptasi dan bermetamorfosis sesuai dengan perkembangan masyarakat modern, khususnya era digital saat ini.

Khofifah mengingatkan tantangan terbesar dalam masyarakat modern adalah dekadensi moral dan lunturnya pemahaman dan pengamalan nilai-nilai agama, kemiskinan dan ketimpangan ekonomi masyarakat, serta budaya hedonis dan masyarakat yang konsumtif. Oleh karena itu, kata dia, Pesantren perlu melakukan revitalisasi peran dan fungsinya sebagai lembaga pendidikan dan pusat pemandirian serta pemberdayaan masyarakat seperti yang selama ini diperankan.

Khofifah mengatakan, pesantren baik yang salaf maupun modern idealnya tidak menutup diri terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, menciptakan atmosfer kompetisi, namun tetap mampu mempertahankan pembinaan moral dan akhlak yang selama ini notabene menjadi pondasi dasar pesantren.

“Ambil contoh perkembangan sosial media yang begitu pesat saat ini. Arus informasi dari berbagai penjuru dunia begitu cepat diperoleh, berbagai pemikiran dan gerakan sangat mudah diakses tanpa di tashih dan begitu kuat pengaruhnya, sehingga merombak tatanan sosial-keagamaan masyarakat. Maka saya mengajak agar pesantren tidak menutup diri untuk membuka ruang keilmuan lain, sebaliknya timba ilmu sebanyak-banyaknya dari kemudahan tersebut namun tetap dengan proses menyaringnya,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, Khofifah juga meminta Pesantren mengambil peran dalam meningkatkan rasa cinta tanah air para santri. Sehingga, nantinya santri tersebut tidak hanya cerdas dalam soal ilmu pengetahuan, namun juga mengerti nilai-nilai kebangsaan dengan keberagaman sehingga kelak akan terbangun pribadi dengan karakter penuh moderasi dan toleransi terhadap keberagaman Indonesia.

“Disadari atau tidak globalisasi dan percepatan informasi dan teknologi lambat laun akan menggerus nilai-nilai tersebut. Kita bersyukur saat Indonesia berumur 72 tahun. Mari kita lihat banyak negara mengalami konflik internal sementara jumlah suku, agama dan ragam budaya serta pulaunya tidak sebesar Indonesia. Nah ini juga menjadi pekerjaan rumah bagi Pesantren,” paparnya.

Menurut Khofifah apabila keutuhan NKRI bisa mempertahankan nilai nilai tradisional pesantren sekaligus mengambil kemajuan yg sesuau dg nilai ke Indonesiaan, maka Indonesia bisa menjadi sekolah bagi negara berpenduduk muslim lain.

“Kita akan menjadi school of modern muslim country. Maka pondok pesantren kita yg maju di berbagai tempat dan sekolah sekolah Islam yg maju akan menjadi laboratorium peradaban baru di masa yg akan datang dengan penuh arif dan bijaksana kita bangun negeri yang plural ini dengan penuh toleransi dan moderasi”, tutur dia.

Khofifah menambahkan mengidentifikasi  pesantren  sebagai sarang terorisme adalah sebuah kekeliruan besar. Karena menurutnya Pesantren lahir dari rahim budaya Indonesia, sehingga saya rasa nasionalisme di kalangan santri pun tumbuh dengan baik. 

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan era digital memaksa semua pesantren harus segera melakukan adaptasi. Desain kurikulum dan metode pendidikan pesantren harus menyesuaikan dengan kemajuan teknologi informasi sehingga mampu mengisi ruang hampa dalam dunia keilmuan.

“Ini sisi implementasi sila pertama Pancasila yang sering tidak terisi dalam praktek belajar mengajar kita dan merupakan kekuatan bangsa Indonesia dikala harus bersaing dan berkompetisi dengan negara lain,” tutur Mensos saat haflah ahirussanah sekaligus peletakan batu pertama pembangunan Gedung Islamic Boarding School di Yayasan Pendidikan Ma’arif NU Hidayatus Salam, Lowayu Dukun, Gresik, Kamis (6/7).

Menurutnya disatu sisi, pesantren berfungsi sebagai lembaga penguatan keagamaan dan moral. Tetapi di sisi lain ia harus mampu beradaptasi dan bermetamorfosis sesuai dengan perkembangan masyarakat modern, hususnya era digital saat ini.

Khofifah mengingatkan tantangan terbesar dalam masyarakat modern adalah dekadensi moral dan lunturnya pemahaman dan pengamalan nilai- nilai agama, kemiskinan dan ketimpangan ekonomi masyarakat, serta budaya hedonis dan masyarakat yang konsumtif. Oleh karena itu, kata dia, Pesantren perlu melakukan revitalisasi peran dan fungsinya sebagai lembaga pendidikan dan pusat pemandirian serta pemberdayaan masyarakat seperti yang selama ini diperankan.

Khofifah mengatakan, pesantren baik yang salaf maupun modern idealnya tidak menutup diri terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, menciptakan atmosfer kompetisi, namun tetap mampu mempertahankan pembinaan moral dan akhlak yang selama ini notabene menjadi pondasi dasar pesantren.

“Ambil contoh perkembangan sosial media yang begitu pesat saat ini. Arus informasi dari berbagai penjuru dunia begitu cepat diperoleh, berbagai pemikiran dan gerakan sangat mudah diakses tanpa di tashih dan begitu kuat pengaruhnya, sehingga merombak tatanan sosial-keagamaan masyarakat. Maka saya mengajak agar pesantren tidak menutup diri untuk membuka ruang keilmuan lain, sebaliknya timba ilmu sebanyak-banyaknya dari kemudahan tersebut namun tetap dengan proses menyaringnya,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, Khofifah juga meminta Pesantren mengambil peran dalam meningkatkan rasa cinta tanah air para santri. Sehingga, nantinya santri tersebut tidak hanya cerdas dalam soal ilmu pengetahuan, namun juga mengerti nilai-nilai kebangsaan dengan keberagaman sehingga kelak akan terbangun pribadi dengan karakter penuh moderasi dan toleransi terhadap keberagaman Indonesia.

“Disadari atau tidak globalisasi dan percepatan informasi dan teknologi lambat laun akan menggerus nilai-nilai tersebut. Kita bersyukur saat Indonesia berumur 72 tahun. Mari kita lihat banyak negara mengalami konflik internal sementara jumlah suku, agama dan ragam budaya serta pulaunya tidak sebesar Indonesia. Nah ini juga menjadi pekerjaan rumah bagi Pesantren,” paparnya.

Menurut Khofifah apabila keutuhan NKRI bisa mempertahankan nilai-nilai tradisional pesantren sekaligus mengambil kemajuan yg sesuau dg nilai ke Indonesiaan, maka Indonesia bisa menjadi sekolah bagi negara berpenduduk muslim lain.

“Kita akan menjadi school of modern muslim country. Maka pondok pesantren kita yg maju di berbagai tempat dan sekolah sekolah Islam yg maju akan menjadi laboratorium peradaban baru di masa yg akan datang dengan penuh arif dan bijaksana kita bangun negeri yang plural ini dengan penuh toleransi dan moderasi”, tutur dia.

Khofifah menambahkan mengidentifikasi  pesantren  sebagai sarang terorisme adalah sebuah kekeliruan besar. Karena menurutnya Pesantren lahir dari rahim budaya Indonesia, sehingga ia merasa nasionalisme di kalangan santri pun tumbuh dengan baik. [menara62/syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tekno lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Infaq Dakwah Center

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Puluhan muallaf Desa Bombanon hidup menumpang di rumah-rumah Kristen yang kental dengan suasana Salib. Makanan tidak terjamin dari babi dan makanan haram lainnya. ...

Yatim Berprestasi ini Akan Lanjut Kuliah ke Al-Azhar Kairo, Butuh Biaya 13 Juta. Ayo Bantu..!!!

Yatim Berprestasi ini Akan Lanjut Kuliah ke Al-Azhar Kairo, Butuh Biaya 13 Juta. Ayo Bantu..!!!

Yatim putra Makassar ini mendapatkan beasiswa program S1 di Universitas Al-Azhar Kairo Mesir, tapi terkendala biaya transport. Ayahnya sudah wafat, ibunya seorang guru ngaji....

Mutsana Anak Mujahid Dirawat Intensif di Rumah Sakit Karena Kelainan Imunitas. Ayo Bantu..!!

Mutsana Anak Mujahid Dirawat Intensif di Rumah Sakit Karena Kelainan Imunitas. Ayo Bantu..!!

Anak mujahid ini tergolek di rumah sakit, sementara sang ayah sedang menjalani ujian penjara akibat amaliah jihad bersama Kafilah Mujahidin Aceh beberapa tahun silam. ...

Balita Ahmad Alvaro Komplikasi Jantung, Otak, Pernafasan dan Paru-paru. Ayo Bantu..!!!

Balita Ahmad Alvaro Komplikasi Jantung, Otak, Pernafasan dan Paru-paru. Ayo Bantu..!!!

Dalam usia dua tahun sudah menderita komplikasi lahir batin. Lahir tanpa belaian sang ayah, ia mengidap penyakit jantung, pengecilan otak, gangguan pernafasan dan paru-paru. Ia sudah dioperasi...

Mari Salurkan Zakat Urgent kepada Keluarga Muallaf, Mujahidin dan Yatim Syuhada

Mari Salurkan Zakat Urgent kepada Keluarga Muallaf, Mujahidin dan Yatim Syuhada

Sempurnakan amaliah Ramadhan dengan menunaikan kewajiban Zakat. IDC siap menerima zakat fitrah untuk disalurkan dalam bentuk beras kepada keluarga mujahidin di berbagai daerah....

Latest News
Pegiat Anti Korupsi Yakin Kapolri & Ketua KPK Tahu Ada Alat Bukti yang Dihilangkan di Kasus Novel

Pegiat Anti Korupsi Yakin Kapolri & Ketua KPK Tahu Ada Alat Bukti yang Dihilangkan di Kasus Novel

Rabu, 26 Jul 2017 22:53

Ada Dugaan Barang Bukti Penyiraman Novel Dihilangkan oleh Aparat Penegak Hukum

Ada Dugaan Barang Bukti Penyiraman Novel Dihilangkan oleh Aparat Penegak Hukum

Rabu, 26 Jul 2017 21:53

Jubir Demokrat: Jokowi Tidak Bisa Lempar Kesalahan, tapi Jokowi Bisa Lempar Handuk

Jubir Demokrat: Jokowi Tidak Bisa Lempar Kesalahan, tapi Jokowi Bisa Lempar Handuk

Rabu, 26 Jul 2017 20:53

Sambut Milad ke-42, MUI Teguhkan Nilai Keagamaan dan Kebangsaan

Sambut Milad ke-42, MUI Teguhkan Nilai Keagamaan dan Kebangsaan

Rabu, 26 Jul 2017 20:28

Politisi: Di Rezim Jokowi yang Baru Tiga Tahun, Utang RI Tambah 1000 Trilyun

Politisi: Di Rezim Jokowi yang Baru Tiga Tahun, Utang RI Tambah 1000 Trilyun

Rabu, 26 Jul 2017 19:53

Zakatel Salurkan Wakaf Al Quran Braille

Zakatel Salurkan Wakaf Al Quran Braille

Rabu, 26 Jul 2017 19:31

Di Kasus Novel, KontraS Menduga Kuat Ada Oknum Jendral Polri yang Terlibat

Di Kasus Novel, KontraS Menduga Kuat Ada Oknum Jendral Polri yang Terlibat

Rabu, 26 Jul 2017 18:53

Gulbuddin Hekmatyar Prihatin Terhadap Warga Syi'ah Afghanistan yang Berperang di Irak dan Suriah

Gulbuddin Hekmatyar Prihatin Terhadap Warga Syi'ah Afghanistan yang Berperang di Irak dan Suriah

Rabu, 26 Jul 2017 18:00

Ada Dugaan Kelompok Kepentingan di Polri yang Tersangkut di Kasus Novel Baswedan

Ada Dugaan Kelompok Kepentingan di Polri yang Tersangkut di Kasus Novel Baswedan

Rabu, 26 Jul 2017 17:53

Inilah Keutamaan Shalat di Masjid Al-Aqsha

Inilah Keutamaan Shalat di Masjid Al-Aqsha

Rabu, 26 Jul 2017 17:39

Pajak dan Utang yang Memiskinkan!

Pajak dan Utang yang Memiskinkan!

Rabu, 26 Jul 2017 16:39

Al-Shabaab Sebut Donald Trump 'Miliader Tak Punya Otak'

Al-Shabaab Sebut Donald Trump 'Miliader Tak Punya Otak'

Rabu, 26 Jul 2017 15:45

Grebek Ayam Jago Maknyus!

Grebek Ayam Jago Maknyus!

Rabu, 26 Jul 2017 14:45

Mengandalkan Perintah Suara, Facebook akan Kembangkan Smart Speaker

Mengandalkan Perintah Suara, Facebook akan Kembangkan Smart Speaker

Rabu, 26 Jul 2017 14:30

Wow, Utang Indonesia Juni 2017 Tercatat Rp3.706 Triliun

Wow, Utang Indonesia Juni 2017 Tercatat Rp3.706 Triliun

Rabu, 26 Jul 2017 12:23

Inilah Alasan Masjid Al Aqsha Harus Diperjuangkan (Bagian Dua-Selesai)

Inilah Alasan Masjid Al Aqsha Harus Diperjuangkan (Bagian Dua-Selesai)

Rabu, 26 Jul 2017 12:16

Aktivis dan Masyarakat Tasikmalaya Tolak Perppu 2/2017 Tentang Pembubaran Ormas

Aktivis dan Masyarakat Tasikmalaya Tolak Perppu 2/2017 Tentang Pembubaran Ormas

Rabu, 26 Jul 2017 11:37

Erdogan: Tentara Israel Cemari Al-Aqsa

Erdogan: Tentara Israel Cemari Al-Aqsa

Rabu, 26 Jul 2017 11:15

[VIDEO] VITAPLAS: Efek mirip Viagra, Herbal Stamina Pria ini diburu

[VIDEO] VITAPLAS: Efek mirip Viagra, Herbal Stamina Pria ini diburu

Rabu, 26 Jul 2017 10:50

Pasukan Israel Kembali Serang Warga Palestina di Al-Aqsa, Puluhan Terluka Termasuk Anak-anak

Pasukan Israel Kembali Serang Warga Palestina di Al-Aqsa, Puluhan Terluka Termasuk Anak-anak

Rabu, 26 Jul 2017 10:05


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X