Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.814 views

Mensos Khofifah: Pesantren Harus Lakukan Adaptasi di Era Digital

GRESIK (voa-islam.com) - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan era digital memaksa semua pesantren harus segera melakukan adaptasi. Desain kurikulum dan metode pendidikan pesantren harus menyesuaikan dengan kemajuan teknologi informasi sehingga mampu mengisi ruang hampa dalam dunia keilmuan.

“Ini sisi implementasi sila pertama Pancasila yang sering tidak terisi dalam praktek belajar mengajar kita dan merupakan kekuatan bangsa Indonesia dikala harus bersaing dan berkompetisi dengan negara lain,” tutur Mensos saat menghadiri suatu acara di Gresik, Kamis yang lalu.

Menurutnya disatu sisi, pesantren berfungsi sebagai lembaga penguatan keagamaan dan moral. Tetapi di sisi lain ia harus mampu beradaptasi dan bermetamorfosis sesuai dengan perkembangan masyarakat modern, khususnya era digital saat ini.

Khofifah mengingatkan tantangan terbesar dalam masyarakat modern adalah dekadensi moral dan lunturnya pemahaman dan pengamalan nilai-nilai agama, kemiskinan dan ketimpangan ekonomi masyarakat, serta budaya hedonis dan masyarakat yang konsumtif. Oleh karena itu, kata dia, Pesantren perlu melakukan revitalisasi peran dan fungsinya sebagai lembaga pendidikan dan pusat pemandirian serta pemberdayaan masyarakat seperti yang selama ini diperankan.

Khofifah mengatakan, pesantren baik yang salaf maupun modern idealnya tidak menutup diri terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, menciptakan atmosfer kompetisi, namun tetap mampu mempertahankan pembinaan moral dan akhlak yang selama ini notabene menjadi pondasi dasar pesantren.

“Ambil contoh perkembangan sosial media yang begitu pesat saat ini. Arus informasi dari berbagai penjuru dunia begitu cepat diperoleh, berbagai pemikiran dan gerakan sangat mudah diakses tanpa di tashih dan begitu kuat pengaruhnya, sehingga merombak tatanan sosial-keagamaan masyarakat. Maka saya mengajak agar pesantren tidak menutup diri untuk membuka ruang keilmuan lain, sebaliknya timba ilmu sebanyak-banyaknya dari kemudahan tersebut namun tetap dengan proses menyaringnya,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, Khofifah juga meminta Pesantren mengambil peran dalam meningkatkan rasa cinta tanah air para santri. Sehingga, nantinya santri tersebut tidak hanya cerdas dalam soal ilmu pengetahuan, namun juga mengerti nilai-nilai kebangsaan dengan keberagaman sehingga kelak akan terbangun pribadi dengan karakter penuh moderasi dan toleransi terhadap keberagaman Indonesia.

“Disadari atau tidak globalisasi dan percepatan informasi dan teknologi lambat laun akan menggerus nilai-nilai tersebut. Kita bersyukur saat Indonesia berumur 72 tahun. Mari kita lihat banyak negara mengalami konflik internal sementara jumlah suku, agama dan ragam budaya serta pulaunya tidak sebesar Indonesia. Nah ini juga menjadi pekerjaan rumah bagi Pesantren,” paparnya.

Menurut Khofifah apabila keutuhan NKRI bisa mempertahankan nilai nilai tradisional pesantren sekaligus mengambil kemajuan yg sesuau dg nilai ke Indonesiaan, maka Indonesia bisa menjadi sekolah bagi negara berpenduduk muslim lain.

“Kita akan menjadi school of modern muslim country. Maka pondok pesantren kita yg maju di berbagai tempat dan sekolah sekolah Islam yg maju akan menjadi laboratorium peradaban baru di masa yg akan datang dengan penuh arif dan bijaksana kita bangun negeri yang plural ini dengan penuh toleransi dan moderasi”, tutur dia.

Khofifah menambahkan mengidentifikasi  pesantren  sebagai sarang terorisme adalah sebuah kekeliruan besar. Karena menurutnya Pesantren lahir dari rahim budaya Indonesia, sehingga saya rasa nasionalisme di kalangan santri pun tumbuh dengan baik. 

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan era digital memaksa semua pesantren harus segera melakukan adaptasi. Desain kurikulum dan metode pendidikan pesantren harus menyesuaikan dengan kemajuan teknologi informasi sehingga mampu mengisi ruang hampa dalam dunia keilmuan.

“Ini sisi implementasi sila pertama Pancasila yang sering tidak terisi dalam praktek belajar mengajar kita dan merupakan kekuatan bangsa Indonesia dikala harus bersaing dan berkompetisi dengan negara lain,” tutur Mensos saat haflah ahirussanah sekaligus peletakan batu pertama pembangunan Gedung Islamic Boarding School di Yayasan Pendidikan Ma’arif NU Hidayatus Salam, Lowayu Dukun, Gresik, Kamis (6/7).

Menurutnya disatu sisi, pesantren berfungsi sebagai lembaga penguatan keagamaan dan moral. Tetapi di sisi lain ia harus mampu beradaptasi dan bermetamorfosis sesuai dengan perkembangan masyarakat modern, hususnya era digital saat ini.

Khofifah mengingatkan tantangan terbesar dalam masyarakat modern adalah dekadensi moral dan lunturnya pemahaman dan pengamalan nilai- nilai agama, kemiskinan dan ketimpangan ekonomi masyarakat, serta budaya hedonis dan masyarakat yang konsumtif. Oleh karena itu, kata dia, Pesantren perlu melakukan revitalisasi peran dan fungsinya sebagai lembaga pendidikan dan pusat pemandirian serta pemberdayaan masyarakat seperti yang selama ini diperankan.

Khofifah mengatakan, pesantren baik yang salaf maupun modern idealnya tidak menutup diri terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, menciptakan atmosfer kompetisi, namun tetap mampu mempertahankan pembinaan moral dan akhlak yang selama ini notabene menjadi pondasi dasar pesantren.

“Ambil contoh perkembangan sosial media yang begitu pesat saat ini. Arus informasi dari berbagai penjuru dunia begitu cepat diperoleh, berbagai pemikiran dan gerakan sangat mudah diakses tanpa di tashih dan begitu kuat pengaruhnya, sehingga merombak tatanan sosial-keagamaan masyarakat. Maka saya mengajak agar pesantren tidak menutup diri untuk membuka ruang keilmuan lain, sebaliknya timba ilmu sebanyak-banyaknya dari kemudahan tersebut namun tetap dengan proses menyaringnya,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, Khofifah juga meminta Pesantren mengambil peran dalam meningkatkan rasa cinta tanah air para santri. Sehingga, nantinya santri tersebut tidak hanya cerdas dalam soal ilmu pengetahuan, namun juga mengerti nilai-nilai kebangsaan dengan keberagaman sehingga kelak akan terbangun pribadi dengan karakter penuh moderasi dan toleransi terhadap keberagaman Indonesia.

“Disadari atau tidak globalisasi dan percepatan informasi dan teknologi lambat laun akan menggerus nilai-nilai tersebut. Kita bersyukur saat Indonesia berumur 72 tahun. Mari kita lihat banyak negara mengalami konflik internal sementara jumlah suku, agama dan ragam budaya serta pulaunya tidak sebesar Indonesia. Nah ini juga menjadi pekerjaan rumah bagi Pesantren,” paparnya.

Menurut Khofifah apabila keutuhan NKRI bisa mempertahankan nilai-nilai tradisional pesantren sekaligus mengambil kemajuan yg sesuau dg nilai ke Indonesiaan, maka Indonesia bisa menjadi sekolah bagi negara berpenduduk muslim lain.

“Kita akan menjadi school of modern muslim country. Maka pondok pesantren kita yg maju di berbagai tempat dan sekolah sekolah Islam yg maju akan menjadi laboratorium peradaban baru di masa yg akan datang dengan penuh arif dan bijaksana kita bangun negeri yang plural ini dengan penuh toleransi dan moderasi”, tutur dia.

Khofifah menambahkan mengidentifikasi  pesantren  sebagai sarang terorisme adalah sebuah kekeliruan besar. Karena menurutnya Pesantren lahir dari rahim budaya Indonesia, sehingga ia merasa nasionalisme di kalangan santri pun tumbuh dengan baik. [menara62/syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tekno lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Sudah 9 hari bayi Tazkia kritis terinfeksi toxoplasma. Sang ayah, Ustadz Yusron pengasuh pesantren Tahfizh Al-Qur'an Sukoharjo terbentur biaya yang sudah mencapai 31 juta rupiah...

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Mujahid Dakwah ini mengalami kecelakaan hebat: rahangnya bergeser harus dioperasi; bibir atas sobek hingga hidung; tulang pinggul retak. Ayo bantu supaya bisa beraktivitas dakwah lagi....

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Tak berselang lama setelah berikrar masuk Islam bersama seluruh keluarganya, Ganda Korwa wafat meninggalkan istri dan 6 anak yatim. Kondisi mereka sangat mengenaskan....

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Tanpa didampingi ayah-bunda, ia menahan perihnya tumor ganas. Daging tumor dengan luka menganga menutupi separo wajahnya. Studi di Pesantren pun tidak sanggup ditempuhnya sampai tamat....

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Usai persalinan, bayi Ummu Azmi kritis di NICU karena keracunan ketuban saat persalinan. Biaya perawatan cukup mahal, hari pertama saja mencapai 8 juta rupiah. Butuh uluran tangan kaum muslimin....

Latest News
Ada Dugaan Motif Lain sehingga Pekerja Asing justru Bekerja di Proyek Infrastruktur

Ada Dugaan Motif Lain sehingga Pekerja Asing justru Bekerja di Proyek Infrastruktur

Jum'at, 17 Nov 2017 22:13

Pengadilan Jerman Izinkan Maskapai Kuwait Airways Tolak Angkut Warga Israel

Pengadilan Jerman Izinkan Maskapai Kuwait Airways Tolak Angkut Warga Israel

Jum'at, 17 Nov 2017 21:00

Menimbang Dua Putusan Pengadilan Buni Yani dengan Ahok

Menimbang Dua Putusan Pengadilan Buni Yani dengan Ahok

Jum'at, 17 Nov 2017 20:30

Israel Luncurkan Aplikasi Smartphone Penghancuran Masjid Al-Aqsa, Menggantinya dengan Kuil Suci

Israel Luncurkan Aplikasi Smartphone Penghancuran Masjid Al-Aqsa, Menggantinya dengan Kuil Suci

Jum'at, 17 Nov 2017 20:17

Biaya Dipertanyakan, Proyek Ini Akhirnya Berpotensi Kuat Terganggu

Biaya Dipertanyakan, Proyek Ini Akhirnya Berpotensi Kuat Terganggu

Jum'at, 17 Nov 2017 20:13

MUI Tolak Aliran Kepercayaan Dicantumkan pada Kolom Agama KTP

MUI Tolak Aliran Kepercayaan Dicantumkan pada Kolom Agama KTP

Jum'at, 17 Nov 2017 19:24

Di Solo Ada Sekitar 11 Ribu Penghayat Aliran Kepercayaan, Pemkot Lakukan Pendataan Ulang

Di Solo Ada Sekitar 11 Ribu Penghayat Aliran Kepercayaan, Pemkot Lakukan Pendataan Ulang

Jum'at, 17 Nov 2017 18:54

Dipaksakan, Pemerintahan Jokowi Diprediksi akan Kehabisan Nafas menjelang Pemilu

Dipaksakan, Pemerintahan Jokowi Diprediksi akan Kehabisan Nafas menjelang Pemilu

Jum'at, 17 Nov 2017 18:13

Sebut Takbir Bukti Teroris, Wakil Ketua MPR: Pakailah Akal Sehat, Tarik Ucapan dan Minta Maaflah

Sebut Takbir Bukti Teroris, Wakil Ketua MPR: Pakailah Akal Sehat, Tarik Ucapan dan Minta Maaflah

Jum'at, 17 Nov 2017 16:13

Ini Kejanggalan Kecelakaan Lalin Setnov Menurut Tokoh Muda Golkar

Ini Kejanggalan Kecelakaan Lalin Setnov Menurut Tokoh Muda Golkar

Jum'at, 17 Nov 2017 15:00

Tanda Doa Terkabul

Tanda Doa Terkabul

Jum'at, 17 Nov 2017 15:00

Diduga Jurnalis MetroTV Terlibat Rekayasa Kecelakaan Setya Novanto, Benarkah?

Diduga Jurnalis MetroTV Terlibat Rekayasa Kecelakaan Setya Novanto, Benarkah?

Jum'at, 17 Nov 2017 13:42

Pemuda Muhammadiyah Ajak Kanisius Layani Warung Dhuafa

Pemuda Muhammadiyah Ajak Kanisius Layani Warung Dhuafa

Jum'at, 17 Nov 2017 10:56

Pondok Pesantren Dipacu Ciptakan Pelaku IKM untuk Tekan Pengangguran

Pondok Pesantren Dipacu Ciptakan Pelaku IKM untuk Tekan Pengangguran

Jum'at, 17 Nov 2017 10:29

Tiang Listrik, Papah yang Sakti, dan Cyber Army untuk Perubahan

Tiang Listrik, Papah yang Sakti, dan Cyber Army untuk Perubahan

Jum'at, 17 Nov 2017 09:16

Di Negara Lain Bangun Infrastruktur Saat Ekonominya Baik, di Indonesia Sebaliknya

Di Negara Lain Bangun Infrastruktur Saat Ekonominya Baik, di Indonesia Sebaliknya

Jum'at, 17 Nov 2017 08:51

Koalisi Pimpinan AS Klaim Islamic State (IS) Kehilangan Hingga 95 Persen Wilayahnya di Irak

Koalisi Pimpinan AS Klaim Islamic State (IS) Kehilangan Hingga 95 Persen Wilayahnya di Irak

Jum'at, 17 Nov 2017 08:22

(Video) Penjelasan Dubes Saudi Terkait Serangan Saudi ke Yaman

(Video) Penjelasan Dubes Saudi Terkait Serangan Saudi ke Yaman

Jum'at, 17 Nov 2017 08:11

Ini Pembangunan Jokowi yang Dinilai Tidak Nyambung oleh Politisi

Ini Pembangunan Jokowi yang Dinilai Tidak Nyambung oleh Politisi

Jum'at, 17 Nov 2017 06:51

Apa Hubungannya Bangun Infrastruktur di Era Penjajah dengan Saat Ini? Ini Kata Waketum Gerindra

Apa Hubungannya Bangun Infrastruktur di Era Penjajah dengan Saat Ini? Ini Kata Waketum Gerindra

Kamis, 16 Nov 2017 23:01


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X