Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.388 views

Lombok dan Palu, Duka di Balik Pariwisata Berdaya?

Oleh: Astia Putri, SE*

 

Kita mungkin sering mendengar celotehan, “Wah, kok gak konsen sih, kurang piknik nih.”

Yupz, kepenatan hidup yang dirasakan manusia pada saat ini mendorong adanya keinginan untuk setidaknya terlepas sejenak dari rutinitas yang membosankan. Realitasnya, kecenderungan manusia untuk senantiasa memenuhi rasa ini ditangkap juga oleh pemerintah sebagai potensi untuk menggalakkan pariwisata demi meraih keuntungan atasnya.

Jika ditanya mengenai potensi, masing-masing daerah akan dengan bangga menyebutkan berbagai potensi baik itu dari sisi keindahan alam hingga budaya dan tradisi setempat. Kita lihat saja hampir setiap daerah memiliki event atau agenda unggulan demi menarik banyak wisatawan.

Tersebutlah Jember Fashion Carnival misalnya. Salah satu karnaval peragaan busana unik yang paling terkenal setingkat nasional bahkan internasional. Tak hanya itu, potensi pegunungan Indonesia yang menyimpan pesona hingga legenda turut menjadi magnet memikat. Diantaranya Festival Gunung Slamet, Festival Bromo dan lain sebagainya.

Harus diakui, sektor pariwisata telah menjadi sektor andalan pemerintah belakangan ini. Mengingat banyaknya sumber pemasukan yang dapat diperoleh dibaliknya. Semisal sektor jasa travel, penginapan atau hotel, restoran, salon dan spa, penjualan oleh-oleh dan lain sebagainya. Hanya saja, harus diakui pula sektor pariwisata merupakan sektor yang rentan dengan invasi budaya. Berbagai jasa yang tersedia kerapkali menyesuaikan tipe wisatawan yang datang. Terlebih jika yang datang kebanyakan turis mancanegara. Dapat dipastikan daerah tersebut akan menyiapkan berbagai fasilitas yang menyesuaikan kebutuhan turis tersebut meski kadang itu tidak sesuai dengan budaya setempat.

Tidak hanya menyerang secara sosial dan budaya, pariwisata juga menjadi gerbang pembuka kesyirikan yang bertentangan dengan nilai-nilai agama. Pariwisata dengan sasaran menghidupkan kearifan lokal sesungguhnya mengandung beberapa bentuk ajaran yang masih disusupi animisme dan dinamisme. Hanya karena alasan keunikan serta bernilai jual, akhirnya pemerintah secara intens menerapkannya dalam berbagai program pariwisata.

Semisal beberapa festival di daerah Pulau Jawa disisipi dengan ritual tertentu yang sarat dengan kepercayaan akan hal-hal mistis semisal ruwatan. Ruwatan merupakan salah satu ritual yang dilakukan untuk membuang sial. Di beberapa daerah sering dihubungkan dengan sosok-sosok mistis yang mengatur keberuntungan dan kesialan, hingga akhirnya sosok ini dirayu dengan persembahan (sesajen) yang diyakni dapat menangkal kesialan dan bahaya tersebut.

Daerah lain semisal di Lombok, juga dikenal adanya festival Bau Nyale Lombok yang mengandung ritual syirik. Bau Nyale Lombok merupakan upacara adat yang berisi kegiatan menankap nyale yakni cacing laut yang hanya ada di waktu tertentu sepanjang tahun. Tradisi ini kerap dikaitkan dengan legenda Putri Mandalika sebagai reinkarnasi dari nyale yang bercahaya. Masyarakat Lombok percaya ketika seseorang mampu menangkap cacing tersebut maka akan membawa keberuntungan bagi kehidupannya.

Contoh lain di daerah Palu, sebuah kota yang belakangan menjadi buah bibir karena bencana gempa dan tsunami dahsyat yang meluluhlantahkannya. Mereka sangat bangga dengan Festival Pesona Palu Nomoni yang memiliki salah satu tradisi unik bernama ritual penyembuhan Baliya Jinja khas Suku Kaili. Ringkasnya, ritual ini adalah ritual persembahan berupa sesajen yang dilarung ke laut sebagai bagian dari prosesi penyembuhan kepada leluhur melalui dukun.

Hal yang disayangkan bahwa orang-orang yang terlibat dalam ritual ini justru kebanyakan adalah muslim yang seharusnya terikat pada sesembahan kepada ALLAH SWT semata. ALLAH SWT sangat mengutuk tindakan syirik dan mengkategorikan ini sebagai perbuatan yang mendatangkan dosa paling besar dan tidak dapat diampuni. “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. (Q.S An-Nisa: 48)

Lantas apa akibat yang akan terjadi jika manusia banyak yang menyekutukan ALLAH?  

Kondisi ini akan mendatangkan bencana dan azab dari ALLAH “…dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan kota-kota; kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman” (Q.S Al-Qashash: 59). Sebagai sebuah pembelajaran, muhasabah merupakan aktivitas yang seharusnya tidak lepas dari keseharian kita, termasuk ketika kita mengaitkan dengan banyaknya bencana yang terjadi belakangan di negeri Indonesia tercinta ini.

Sebagai seorang yang beriman terhadap kekuasaan pencipta dan pengatur alam semesta, tidak semestinya kita melalaikan perihal bencana alam sebatas peristiwa alam yang terjadi dengan sendiri dan tidak ada hubungannya dengan perbuatan manusia. Setiap peristiwa kecil seperti jatuhnya dedaunan kering hingga yang besar seperti pergeseran lempeng bumi takkan terlepas dari kehendak ALLAH yang dengan mudah mengubah keteraturan tersebut. “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (Q.S Ar-Rum: 41)

Islam dan Pariwisata

            Kecenderungan manusia untuk mengagumi keindahan alam memang tak bisa dibantahkan ada dalam setiap diri manusia. Pun Islam tidak melarang pemenuhan naluri ini. Islam bahkan mendorong manusia untuk melakukan rihlah (perjalanan)dalam rangka melakukan tadabbur (memikirkan dan menghayati)keMahaKuasaan ALLAH SWT. Artinya arahan ini menunjukkan perintah untuk melakukan sesuatu aktivitas wisata yang mampu mendekatkan diri kepada ALLAH, bukan justru tergelincir dalam kemaksiatan dan kelalaian.

            Tidak hanya sampai ranah individu, Islam pun mendorong sampai pada tataran masyarakat dan negara. Daulah Islam tidak akan melakukan optimalisasi sektor pariwisata dalam rangka menjadi keran sumber perekemonian negara. Pariwisata dioptimalisasi sebagai upaya dakwah praktis dengan menunjukkan tanda kekuasaan ALLAH dan peninggalan sejarah peradaban Islam yang gemilang. Daulah pun tidak akan membangun berbagai infrastruktur penunjang pariwisata yang akan mendatangkan kemudaratan dan kemaksiatan. Sebaliknya fasilitas yang dibangun semata-mata hanya untuk mempermudah wisatawan semakin taat pada ALLAH dimana pun ia berada.

            Inilah gambaran kesungguhan dan totalitas Islam dalam mengatur manusia agar terhindar dari azab ALLAH akibat berbagai kerusakan, kemaksiatan dan keangkuhan manusia meninggalkan syariat ALLAH. Sudahkah hingga sejauh ini kita berkaca? Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

*Penulis adalah Member Komunitas “Pena Langit”

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Uzur gagal ginjal, Ustadz Darmanto tak bisa berdakwah dan mencari nafkah. Untuk menutupi biaya berobat dan pesantren anak-anaknya sebesar 3,5 juta perbulan, ia mengandalkan gaji istri guru TK...

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga di pelosok Polokarto Sukoharjo yang masih minim dakwah ini sangat haus terhadap pengajian dan pembinaan Dinul Islam. Ayo bantu wakaf, pahalanya terus mengalir berlipat-lipat tak terbatas...

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Bencana Palu adalah Derita Kita Semua. Relawan IDC bekerja sama dengan PDUI menerjunkan relawan, dai motivator dan tim medis....

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Bila cinta Allah sudah melekat, tak ada yang bisa menghalangi amal infak. Wakaf mobil bagi driver gojek motor pun menjadi ringan. Semoga Allah memberkahi dan menggantinya dengan yang lebih baik....

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Wakaf tidak menghabiskan harta, justru mengekalkan harta. Pahalanya terus mengalir tak terbatas usia, manfaatnya dirasakan umat seluas-luasnya dari generasi ke generasi...

Latest News
Polisi Sudah Tangkap Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut

Polisi Sudah Tangkap Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut

Senin, 22 Oct 2018 23:54

Dibalik Investasi IMF

Dibalik Investasi IMF

Senin, 22 Oct 2018 23:50

Gadget Pemicu Belia Matang Semu

Gadget Pemicu Belia Matang Semu

Senin, 22 Oct 2018 23:35

Ommy Penuh Misteri Dengan Senjata Serbunya

Ommy Penuh Misteri Dengan Senjata Serbunya

Senin, 22 Oct 2018 23:30

Anggota DPD Sebut Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut Termasuk Biadab

Anggota DPD Sebut Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut Termasuk Biadab

Senin, 22 Oct 2018 23:28

Buntut Pembakar Bendera Tauhid, Tagar #BubarkanBanser Jadi Trending Topic Twitter

Buntut Pembakar Bendera Tauhid, Tagar #BubarkanBanser Jadi Trending Topic Twitter

Senin, 22 Oct 2018 22:56

Terancam Dipolisikan, Tretan Muslim dan Choky Pardede Minta Nasehat ke MUI

Terancam Dipolisikan, Tretan Muslim dan Choky Pardede Minta Nasehat ke MUI

Senin, 22 Oct 2018 22:01

Kasus Choky Pardede dan Tretan Muslim, Dahnil: Serahkan kepada Proses Hukum

Kasus Choky Pardede dan Tretan Muslim, Dahnil: Serahkan kepada Proses Hukum

Senin, 22 Oct 2018 20:41

Pengasuh Ponpes Nurul Huda Garut: Tangkap Oknum Banser Pembakar Bendera Tauhid!

Pengasuh Ponpes Nurul Huda Garut: Tangkap Oknum Banser Pembakar Bendera Tauhid!

Senin, 22 Oct 2018 20:05

Memberangus Monsterisasi dan Upaya Stigmatisasi Negatif Ajaran Islam

Memberangus Monsterisasi dan Upaya Stigmatisasi Negatif Ajaran Islam

Senin, 22 Oct 2018 19:57

Pakistan Dilaporkan Bebaskan Mantan Wakil Pemimpin Taliban Mullah Baradar

Pakistan Dilaporkan Bebaskan Mantan Wakil Pemimpin Taliban Mullah Baradar

Senin, 22 Oct 2018 18:30

Polisi Turki Beri Perlindungan 24 Jam Kepada Calon Istri Jamal Khashoggi Hatice Cengiz

Polisi Turki Beri Perlindungan 24 Jam Kepada Calon Istri Jamal Khashoggi Hatice Cengiz

Senin, 22 Oct 2018 17:00

Perhatian Pengamat untuk Prabowo-Sandi

Perhatian Pengamat untuk Prabowo-Sandi

Senin, 22 Oct 2018 16:09

Catat! Ini Perbedaan Bendera HTI dan Bendera Tauhid Menurut Kemendagri

Catat! Ini Perbedaan Bendera HTI dan Bendera Tauhid Menurut Kemendagri

Senin, 22 Oct 2018 15:10

Ahmad Dhani dan Orde Pembohong

Ahmad Dhani dan Orde Pembohong

Senin, 22 Oct 2018 15:09

Tangkap James Riady, Mengigau?

Tangkap James Riady, Mengigau?

Senin, 22 Oct 2018 15:00

Peringati Hari Santri, Oknum Banser Garut Bakar Bendera ''La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah''

Peringati Hari Santri, Oknum Banser Garut Bakar Bendera ''La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah''

Senin, 22 Oct 2018 14:12

Soal Meikarta, Politisi: Pak Luhut bak Bodyguard

Soal Meikarta, Politisi: Pak Luhut bak Bodyguard

Senin, 22 Oct 2018 14:09

Hanya Bicara Infrastruktur, Politisi Singgung Penjajahan

Hanya Bicara Infrastruktur, Politisi Singgung Penjajahan

Senin, 22 Oct 2018 13:09

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Senin, 22 Oct 2018 11:08


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X