Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.769 views

Membentuk Keteladanan Orang Tua dalam Pendidikan Anak

Oleh : Dini Prananingrum*

Banyak orang tua yang mengiginkan anaknya tumbuh menjadi anak yang salih. Tak sedikit di antara mereka yang menginginkan sang anak memiliki ketangguhan dan kehebatan layaknya Muhammad Al Fatih sang pembebas Konstantinopel yang menguasai lebih dari 7 bahasa. Demi mencapai cita-citanya, mereka berlomba-lomba mengikuti berbagai seminar parenting, menyekolahkan si buah hati di sekolahan terbaik, dan memberikan berbagai macam fasilitas untuk menunjang pendidikan sang buah hati. Sayang, faktanya banyak para orang tua yang akhirnya kesulitan mencetak dan mendidik anak-anak mereka sesuai cita-cita.

Tak jarang ditemukan anak-anak yang bersikap jauh dari sopan dan adab, bahkan cenderung berani terhadap orang tua dan gurunya sendiri. Masih teringat kisah seorang murid di Madura yang berani menganiaya gurunya hingga menyebabkan sang guru tewas. Ia tak terima ditegur oleh gurunya saat menganggu teman-temannya yang sedang belajar. Pun kita temukan beberapa kasus anak yang melawan orang tuanya sendiri.

Mereka tidak mau mendengarkan nasehat, suka menghardik maupun gampang membantah. Buruknya, hal ini bisa berujung pelampiasan kepada teman di luar, melalui aksi tawuran ataupun kekerasan pelajar. Realitas remaja zaman now juga sudah di luar batas kewajaran. Free sex, mengunggah video alay dan berlomba-lomba mengikuti berbagai challenge kekinian hingga berbagai pola tingkah laku yang mudah terbawa arus globalisasi tak segan mereka lakukan. Parahnya, mereka tak lagi menganggap hal itu tabu.

Jika menilik salah satu penyebab itu semua adalah hilangnya keteladanan orang tua pada anak sejak dini. Pasalnya, kesibukan dalam dunia kerja telah memalingkan orang tua dari kewajiban mengasuh dan mendidik anak. Tentu kondisi ini pun merupakan imbas dari carut marut sistem ekonomi yang mencengkeram negeri.

Sebagai ganti, orang tua sering kali memberi fasilitas smartphone untuk mengisi hari-hari anak. Padahal, berbagai informasi dan ekspresi liar dapat mereka temukan di media sosial. Apalagi jika keimanan anak lemah, bisa dipastikan mereka tak mampu selektif dalam menerima informasi. Walhasil, bukan solusi yang mereka dapatkan namun problematika baru yang justru menjadi boomerang.

Sistem pendidikan sekular kapitalistik juga menjadi faktor penyumbang penyebab kerusakan anak. Karena, konsep sekular (pemisahan agama dari kehidupan dunia) akhirnya akan menjadikan sekolah tak mampu mencetak generasi ilmuwan sekaligus faqih fiddiin. Yang ada hanyalah generasi pandai tapi krisis moral atau sebaliknya. Bahkan mereka sejak awal sudah diarahkan menjadi generasi bermental pekerja. Belajar sekedar untuk mendapatkan pekerjaan yang layak dan memikirkan umat tidak lagi menjadi skala prioritas.

Meluruskan Visi-Misi Orang Tua

Permasalahan yang sangat kompleks ini tak bisa diselesaikan dengan cara instan. Maka sejak awal pernikahan, selayaknya orang tua sudah memiliki visi dan misi dalam mendidik anak. Beberapa hal yang harus dipersiapkan oleh orang tua ketika sedari awal telah berniat mengambil peran tersebut :

Pertama, yang perlu diingat oleh orang tua adalah bahwa sejak anak dilahirkan, mereka telah memiliki predikat sebagai khoiru ummah (umat terbaik) yang mengajak pada kebaikan. Sebagaimana yang tersurat dalam QS. Al-Imran: 110 “Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, karena kamu menyuruh berbuat yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah”. Dari sini, seharusnya orang tua termotivasi untuk mencetak anak-anak yang siap menyeru pada kebaikan, bukan sebaliknya.

Kedua, para orang tua sudah seharusnya takut seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, sebagaimana hal tersebut dijelaskan dalam QS. An-Nisa: 9 “Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap kesejahteraannya.” Dengan semua ini, maka semestinya para orang tua mencurahkan segala daya dan upaya untuk mendidik anak yang kuat iman, ilmu, amal dan fisik. Hingga membentuk mereka menjadi generasi yang tangguh.

Selanjutnya ada dua cara yang bisa dilakukan oleh orang tua untuk mencetak generasi tangguh. Pertama, orang tua perlu menanamkan kepribadian Islam pada diri anak. Yaitu, anak dididik untuk menjadikan aqidah Islam sebagai landasan berfikirnya dan senantiasa menjadikan standar perbuatannya terikat pada hukum syara’. Kedua, orang tua harus senantiasa menumbuhkan jiwa kepemimpinan pada anak. Sehingga anak tidak mudah menjadi follower keburukan, tetapi anak menjadi leader untuk kebaikan.

Tak cukup hanya itu saja, untuk kesuksesan orang tua dalam memberikan keteladanan terbaik bagi anak demi mewujudkan generasi yang tangguh, perlu sinergi dari berbagai pilar pendidikan. Karena keberadaan orang tua yang merupakan bagian dari keluarga teramat berat memikul pendidikan generasi, jika tidak dibarengi dengan tegaknya pilar pendidikan lainnya, yaitu masyarakat dan Negara. Peranan masing-masing pilar tersebut adalah

1. Keluarga. Di dalam keluarga, orangtua perlu memberi keteladanan terbaik dalam segala hal, dimulai dari :

a. Kepatuhan kepada Allah baik dalam urusan ibadah, muamalah, pergaulan dan berbagai masalah kehidupan lainnya.

b. Mewujudkankesalehan terlebih dahulu di dirinya dalam bentuk bersegera melaksanakan syariat Allah, berakhlaqul karimah, mencintai ilmu, menjaga diri dan sebagainya. Hingga semua itu akan membentuk kebiasaan yang baik pada anak.

c. Kelembutan dan kasih sayang. Dengan kelembutan dan kasih sayang yang didapatkan dari orang tua, maka hal itu akan melekat kuat dan membentuk sikap jiwa yang produktif bagi anak.

d. Kepedulian terhadap umat hingga semangat memperjuangkan agama Allah.Sebagaimana dalam firman Allah dalam  QS Al Hujurat (49) : 10 “Sesungguhnya kaum mukmin itu bersaudara”. Ayat ini mengajak sesama kaum mukmin untuk saling peduli, mengerti kondisi satu sama lain, tak cuek maupun individualis. Disinilah pentingnya orang tua memberi teladan bagaimana bentuk sikap peduli terhadap umat. Tak selayaknya orang tua hanya menyibukkan diri pada urusan pribadi saja. Selain  memberi teladan sikap peduli terhadap umat, para orang tua harus memberikan contoh langsung semangat dan perjuangan menegakkan agama Allah.

2. Masyarakat. Keberadaan masyarakat yang kondusif dalam mencetak generasi tangguh teramat penting. Masyarakatlah yang akan mengokohkan pendidikan anak yang telah diperoleh dalam keluarga. Sebaliknya jika masyarakat buruk, masyarakatlah yang akan meruntuhkan pendidikan anak yang telah diterima dalam keluarga. Karena, keluarga adalah bagian dari masyarakat. Masyarakat juga wajib mengontrol peranan negara sebagai pelindung generasi. Jika ada indikasi bahwa negara abai terhadap kewajibannya, maka masyarakat harus mengingatkan.

3. Negara. Negara harus menjamin kesejahteraan masyarakat, agar orang tua dapat fokus mendidik anak. Disamping itu, negara pula yang menjamin keberlangsungan sistem pendidikan yang kondusif.

Maka ini semua akan sangat mudah diwujudkan jika para orang tua mau berbenah, menata ulang kembali visi misi mereka serta ikut mewujudkan kondisi pendidikan ideal dengan tegaknya 3 pilar. Hingga akhirnya mereka mampu memberikan teladan terbaik bagi sang buah hati dan menghasilkan generasi tangguh nan cemerlang dambaan surga yang siap memimpin masa depan. Wallahua’lam. (rf/voa-islam.com)

*Penulis adalah Pembina Kajian Annisa Yogyakarta

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Terpapar Virus, Bayi Khatthab Kritis 13 Hari di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!

Terpapar Virus, Bayi Khatthab Kritis 13 Hari di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!

Tergolek kritis di rumah sakit karena terpapar virus yang menjalar ke otak, biaya perawatan 13 hari sudah mencapai 28 juta. Kedua orang tuanya adalah aktivis pejuang dakwah berekonomi dhuafa,...

IDC Serahkan Motor kepada Dai Gunung Lawu. Ayo Wakaf Motor Dakwah

IDC Serahkan Motor kepada Dai Gunung Lawu. Ayo Wakaf Motor Dakwah

Beratnya tugas dai pedalaman di Gunung Lawu. Jarak tempuh dan medan pedalaman sering kali harus membelah hutan, naik turun bukit, jalan berkelok, aspal rusak dan tanah becek. Ayo Wakaf Motor...

Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an Dirawat Inap Sakit Typus. Ayo Bantu.!!

Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an Dirawat Inap Sakit Typus. Ayo Bantu.!!

Tanpa didampingi ibu dan ayah yang sudah wafat, Muhammad Zulfian harus berjuang melawan penyakit typus saat mengejar cita-cita di Rumah Tahfizh Al-Qur'an Sidoarjo, Jawa Timur...

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Uzur gagal ginjal, Ustadz Darmanto tak bisa berdakwah dan mencari nafkah. Untuk menutupi biaya berobat dan pesantren anak-anaknya sebesar 3,5 juta perbulan, ia mengandalkan gaji istri guru TK...

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga di pelosok Polokarto Sukoharjo yang masih minim dakwah ini sangat haus terhadap pengajian dan pembinaan Dinul Islam. Ayo bantu wakaf, pahalanya terus mengalir berlipat-lipat tak terbatas...

Latest News
Pasukan Rezim Assad Rebut Kembali Benteng Terakhir Islamic State di Suriah Selatan

Pasukan Rezim Assad Rebut Kembali Benteng Terakhir Islamic State di Suriah Selatan

Ahad, 18 Nov 2018 14:00

Ada Nilai-nilai Agama di Prinsip Berbangsa

Ada Nilai-nilai Agama di Prinsip Berbangsa

Ahad, 18 Nov 2018 13:35

Eggi Sudjana: Pernyataan Grace Lebih Parah dari Ahok

Eggi Sudjana: Pernyataan Grace Lebih Parah dari Ahok

Ahad, 18 Nov 2018 12:58

Puisi Fadli: Petruk jadi Raja

Puisi Fadli: Petruk jadi Raja

Ahad, 18 Nov 2018 12:35

Janji Prabowo-Sandi: Cetak Uang Braille

Janji Prabowo-Sandi: Cetak Uang Braille

Ahad, 18 Nov 2018 11:35

Poster Raja Jokowi hingga Akun-akun Robot

Poster Raja Jokowi hingga Akun-akun Robot

Ahad, 18 Nov 2018 10:35

5 Tentara Filipina Tewas 23 Terluka dalam Penyergapan Kelompok Abu Sayyaf di Jolo

5 Tentara Filipina Tewas 23 Terluka dalam Penyergapan Kelompok Abu Sayyaf di Jolo

Sabtu, 17 Nov 2018 18:15

Pemimpin Hamas Bersumpah Targetkan Tel Aviv Jika Israel Kembali Melakukan Agresi ke Gaza

Pemimpin Hamas Bersumpah Targetkan Tel Aviv Jika Israel Kembali Melakukan Agresi ke Gaza

Sabtu, 17 Nov 2018 17:30

Laporan: CIA Simpulkan Mohammed Bin Salman Perintahkan Pembunuhan Khashoggi

Laporan: CIA Simpulkan Mohammed Bin Salman Perintahkan Pembunuhan Khashoggi

Sabtu, 17 Nov 2018 15:00

Sungguh Ukhti, Cantikmu Beda

Sungguh Ukhti, Cantikmu Beda

Sabtu, 17 Nov 2018 11:02

JNIM Nyatakan Bertanggung Jawab atas Pemboman di Kota Gao Mali Utara

JNIM Nyatakan Bertanggung Jawab atas Pemboman di Kota Gao Mali Utara

Jum'at, 16 Nov 2018 21:45

2 Pemimpin Senior Khmer Merah Pembantai Muslim Cham dan Etnis Vietnam Divonis Seumur Hidup

2 Pemimpin Senior Khmer Merah Pembantai Muslim Cham dan Etnis Vietnam Divonis Seumur Hidup

Jum'at, 16 Nov 2018 21:20

Mantan Wakil Komandan Al-Shabaab Calonkan Diri Sebagai Pemimpin Negara Bagian Barat Daya Somalia

Mantan Wakil Komandan Al-Shabaab Calonkan Diri Sebagai Pemimpin Negara Bagian Barat Daya Somalia

Jum'at, 16 Nov 2018 20:15

Tidak perlu Berlaku Toleran ke PKI

Tidak perlu Berlaku Toleran ke PKI

Jum'at, 16 Nov 2018 18:43

Status Sosial Penentu Tingkat Toleransi?

Status Sosial Penentu Tingkat Toleransi?

Jum'at, 16 Nov 2018 17:43

Menlu Saudi Klaim Putra Mahkota Mohammed Bin Salman Tidak Terkait Pembunuhan Khashoggi

Menlu Saudi Klaim Putra Mahkota Mohammed Bin Salman Tidak Terkait Pembunuhan Khashoggi

Jum'at, 16 Nov 2018 16:45

Fahri Apresiasi Catatan SBY: Beralasan, untuk Bela Prabowo

Fahri Apresiasi Catatan SBY: Beralasan, untuk Bela Prabowo

Jum'at, 16 Nov 2018 12:17

Bendera Tauhid Dikaitkan dengan HTI: Mereka Panik, Takut Jeblok di 2019

Bendera Tauhid Dikaitkan dengan HTI: Mereka Panik, Takut Jeblok di 2019

Jum'at, 16 Nov 2018 11:17

Terpapar Virus, Bayi Khatthab Kritis 13 Hari di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!

Terpapar Virus, Bayi Khatthab Kritis 13 Hari di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!

Jum'at, 16 Nov 2018 10:01

Apa yang Sudah Kau Siapkan untuk Masuk Surga?

Apa yang Sudah Kau Siapkan untuk Masuk Surga?

Jum'at, 16 Nov 2018 05:24


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 16/11/2018 17:43

Status Sosial Penentu Tingkat Toleransi?