Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.941 views

Ketimpangan Toleransi dalam Sistem Demokrasi

Oleh: Dedah Kuslinah

Salah satu poin khutbah Muhammad Al Fatih jelang pembebasan konstantinopel: “ Jika penaklukan konstantinopel sukses, maka tidak mengusik tempat-tempat peribadatan, dan gereja – gereja. Jangan mengganggu para pendeta, dan orang – orang lemah tak berdaya, yang tidak ikut terjun ke medan pertempuran”.

Berabad tahun silam, minoritas mulia di bawah naungan pemerintahan Islam. Islam mengajarkan cara hidup berdampingan dengan penganut agama lain dalam satu negara. Negara pun menjaga dan melindungi keyakinan, kehormatan, akal, kehidupan, dan harta benda mereka.

Di abad ini, nasib minoritas muslim di wilayah masyarakat non muslim hampir selalu terdiskriminasi. Dilansir dari Merdeka.com, 18/03/2018 bahwa “Perkumpulan Gereja-gereja di Kabupaten Jayapura (PGGJ) menuntut pembongkaran menara Masjid Al-Aqsa Sentani karena lebih tinggi dari bangunan gereja yang sudah banyak berdiri di daerah itu”.

Atas nama toleransi,sebelumnya beredar surat edaran PGGJ yang terdiri dari perwakilan 15 gereja di Jayapura diantara isinya meminta agar suara azan yang selama ini diperdengarkan kepada khalayak umum harus diarahkan ke dalam masjid agar tidak mengganggu masyarakat sekitar.

Dan masih ingatkah peristiwa 17 juli 2015, ketika Masjid Baitul Mutaqin di Karubaga kabupaten Tolikara Papua dibakar? Sangatlah tak elok, sekelompok massa menyerang jama’ah shalat ied di lapangan makaromil 1702-II / Karubaga. Mereka meminta jama’ah untuk menghentikan shalat ied. Ironisnya, para pelaku malah diundang ke istana oleh bapak kepala negara.

Kemudian tahun 2014, ada pelarangan berbusana muslim bagi pelajar muslimah, pelarangan ibadah dan pelarangan shalat Jum’at di Bali, serta wajib mengecilkan suara azan pada saat nyepi. Ini semua menambah panjang rangkaian cerita ketimpangan toleransi di sistem demokrasi.

Gagal paham kembali menyeruak. Bukankah ketaatan seorang manusia pada Tuhannya tidak berdasarkan tinggi rendahnya bangunan tempat beribadahnya? Apakah tinggi rendahnya bangunan penentu bagi cepat atau lambatnya ibadah seseorang diterima oleh Tuhannya?

Bila dicermati, nasib minoritas non muslim di wilayah masyarakat mayoritas muslim, justru lebih baik. Ketika mereka melaksanakan peribadatan, pengawalan ketat lengkap dengan senjata yang disandang setiap personilnya telah disiagakan untuk melindunginya. Hal yang bertolak belakang saat muslim menjadi minoritas.

Perhatikan isi berita berikut ini. Dikutip dari CNN Indonesia, edisi Sabtu, 17/03/2018, ketua PGGJ Pendeta Robbi Depondoye mengatakan, “Kami sarankan ibadahmu enggak dilarang, tapi suara azan diarahkan ke dalam masjid saja jangan keluar.”

Para ulama sepakat bahwa kumandang azan itu disyari’atkan. Syari’at yang mulia ini sudah berlangsung sejak masa Rasulullah Saw hingga saat ini. Rasulullah Saw bersabda, “Jika waktu shalat telah tiba, salah seorang diantara kalian hendaknya mengumandangkan azan untuk kalian, dan yang paling tua diantara kalian menjadi imam” (HR Bukhari no 631 dan Muslim no 674).

Azan adalah panggilan bagi umat muslim untuk melaksanakan ibadahnya.  Lonceng dibunyikan saat orang nasrani dipanggil untuk beribadah. Terompet ditiupkan saat orang yahudi dipanggil untuk beribadah. Begitu pula api dinyalakan saat kaum majusi dipanggil untuk melakukan ibadah.

Jika toleransi itu memang ada, kenapa suara azan dipersalahkan? Bagaimana dengan lonceng di gereja? Lonceng dan gendang besar di kelenteng yang juga dibunyikan ketika akan melakukan ibadah?

Faktanya, dalam negara demokrasi ruang toleransi hanya terbuka untuk non muslim namun tidak untuk muslim. Tragis!

Bila sudah begini, masihkah demokrasi diharap dapat menyelamatkan negeri dengan dalih toleransi? Pada saat yang sama, ada aturan dan sistem kenegaraan yang terbukti berabad lamanya mampu mengayomi seluruh warga negara meskipun berbeda-beda. Di sinilah akal yang dipandu keimanan diuji, masihkah memilih sistem buatan manusia yang jelas timpang ataukah sistem yang bersumber dari pencipta manusia itu sendiri? Kalau kata Cak Lontong: mikir!  Wallahu a’lam bi ash shawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Cinta Yatim Mujahid Aksi Bela Islam 411, Ayo Bantu Keluarga Yatim Saili bin Utom.!!

Cinta Yatim Mujahid Aksi Bela Islam 411, Ayo Bantu Keluarga Yatim Saili bin Utom.!!

Sudah 2 tahun Fadilah dan Reza hidup sebagai anak yatim. Sang ayah, Saili bin Utom gugur dalam Aksi Bela Islam GNPF MUI pada 4 November 2016, membela Kitab Suci Al-Qur'an yang dilecehkan Gubernur...

Bedah Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Rampung 75 Persen, Biaya Kurang 14 Juta Rupiah, Ayo Bantu.!!

Bedah Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Rampung 75 Persen, Biaya Kurang 14 Juta Rupiah, Ayo Bantu.!!

Pembangunan rumah korban banjir Tasikmalaya ini masih butuh dana 14 juta rupiah untuk. Rumah ini sangat dibutuhkan warga sekitar untuk menimba ilmu agama, ibadah, aqidah, tajwid, tahfizh, akhlaq...

[Program Infaq Cerdas] IDC Salurkan Beasiwa 6,3 Juta kepada Santri Muallaf di Pesantren

[Program Infaq Cerdas] IDC Salurkan Beasiwa 6,3 Juta kepada Santri Muallaf di Pesantren

Di dalam harta kita terdapat hak orang lain, maka wajib hukumnya bagi umat Islam untuk mengeluarkan zakat. Di dalam zakat itu ada senyum masa depan fakir miskin yatim dan dhuafa....

Ayo Dukung Reuni 212 Bela Islam, Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Ayo Dukung Reuni 212 Bela Islam, Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Reuni Akbar Mujahid 212 akan digelar di Monas, Jakarta Pusat. Relawan IDC yang sejak awal membersamai Aksi Bela Islam 212, insya Allah kembali turun ke gelanggang dengan menerjunkan Tim Medis...

Dukung Reuni 212 Bela Islam, Ayo Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Dukung Reuni 212 Bela Islam, Ayo Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Reuni Akbar Mujahid 212 akan digelar di Monas Jakarta Pusat. Relawan IDC yang sejak awal membersamai Aksi Bela Islam 212, insya Allah kembali turun ke gelanggang dengan menerjunkan Tim Medis...

Latest News
Grace dan PSI Tolak Poligami, Partai Gerindra: Gak Usah Urusi Urusan Orang Islam

Grace dan PSI Tolak Poligami, Partai Gerindra: Gak Usah Urusi Urusan Orang Islam

Senin, 17 Dec 2018 08:15

Komnas Perempuan Sebut Poligami Bukan Ajaran Islam, MUI: Pernyataan Menyesatkan

Komnas Perempuan Sebut Poligami Bukan Ajaran Islam, MUI: Pernyataan Menyesatkan

Senin, 17 Dec 2018 08:06

Menyoal Toleransi di Sistem Demokrasi dan Islam

Menyoal Toleransi di Sistem Demokrasi dan Islam

Ahad, 16 Dec 2018 23:50

Bekali Liburan dengan 7 Tips Ini agar Barakah

Bekali Liburan dengan 7 Tips Ini agar Barakah

Ahad, 16 Dec 2018 23:16

Menkominfo Ingin Tinggalkan Internet Lemot

Menkominfo Ingin Tinggalkan Internet Lemot

Ahad, 16 Dec 2018 22:00

Imagine Their Korea

Imagine Their Korea

Ahad, 16 Dec 2018 21:53

Hasil Penelitian: Ibu yang Menyusui Lama Lebih Rendah Terkena Penyakit Hati

Hasil Penelitian: Ibu yang Menyusui Lama Lebih Rendah Terkena Penyakit Hati

Ahad, 16 Dec 2018 21:05

Pakistan Panggil Duta Besar Iran Terkait Pembunuhan 6 Pasukan Mereka di Perbatasan

Pakistan Panggil Duta Besar Iran Terkait Pembunuhan 6 Pasukan Mereka di Perbatasan

Ahad, 16 Dec 2018 20:45

Suara Kardus

Suara Kardus

Ahad, 16 Dec 2018 20:40

Pemberontak Syi'ah Houtsi Jarah Pelabuhan Hodeidah Menjelang Penarikan Mundur Pasukan

Pemberontak Syi'ah Houtsi Jarah Pelabuhan Hodeidah Menjelang Penarikan Mundur Pasukan

Ahad, 16 Dec 2018 20:30

Hamas Pamer Roket Baru Saat Peringatan Ulang Tahun Pendirian ke-31

Hamas Pamer Roket Baru Saat Peringatan Ulang Tahun Pendirian ke-31

Ahad, 16 Dec 2018 20:00

Dibonceng Gojek, Prabowo Hadiri Kopdar Ojek Online di Sentul

Dibonceng Gojek, Prabowo Hadiri Kopdar Ojek Online di Sentul

Ahad, 16 Dec 2018 20:00

Menang dengan Curang

Menang dengan Curang

Ahad, 16 Dec 2018 19:38

Nigeria Larang Unicef Beroperasi, Tuduh Badan PBB untuk Anak itu Jadi Mata-mata Boko Haram

Nigeria Larang Unicef Beroperasi, Tuduh Badan PBB untuk Anak itu Jadi Mata-mata Boko Haram

Ahad, 16 Dec 2018 19:31

Parlemen Asia Pasifik Intensifkan Perjuangan Kemerdekaan Palestina

Parlemen Asia Pasifik Intensifkan Perjuangan Kemerdekaan Palestina

Ahad, 16 Dec 2018 19:15

Rekor! 2018 Tahun Terbanyak Kepala Daerah Jadi Koruptor

Rekor! 2018 Tahun Terbanyak Kepala Daerah Jadi Koruptor

Ahad, 16 Dec 2018 19:06

Curahan Hati Maimon tentang Haters hingga Masa Depan Anak-Anak

Curahan Hati Maimon tentang Haters hingga Masa Depan Anak-Anak

Ahad, 16 Dec 2018 18:55

Kiai Cholil: Komnas Perempuan Bubarkan Saja

Kiai Cholil: Komnas Perempuan Bubarkan Saja

Ahad, 16 Dec 2018 18:55

Ahok dan Budaya Hoak

Ahok dan Budaya Hoak

Ahad, 16 Dec 2018 18:36

Merawat Spirit 212, Momentum Kebangkitan Islam

Merawat Spirit 212, Momentum Kebangkitan Islam

Ahad, 16 Dec 2018 18:33


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X