Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.297 views

Taqwa Tanpa Syarat

Sahabat VOA-Islam...

Bulan Ramadhan yang agung telah berlalu. Tentu wajib bagi orang-orang Mukmin meraih takwa bila mereka mengharapkan keridhaan Allah SWT. Apalagi kemenangan sesungguhnya hanya Allah SWT berikan kepada hamba-hamba-Nya yang bertakwa (QS al-Ahzab [33]: 71).

Ketakwaan akan memberikan dampak positif dalam kehidupan pribadi dan masyarakat. Apalagi bila ketakwaan itu terpancar dari seorang pemimpin, insya Allah negeri yang dia pimpin akan jauh dari kesengsaraan dan penderitaan.

Thalq bin Habib berkata, “Takwa artinya Anda melaksanakan ketaatan kepada Allah berdasarkan cahaya (ilmu dan iman) dari-Nya karena mengharap pahala-Nya serta Anda meninggalkan segala bentuk kemaksiatan kepada-Nya berdasarkan cahaya-Nya karena takut terhadap siksa-Nya.”

Karena itu setiap Muslim yang menjalankan shaum Ramadhan dengan sebenar-benarnya akan melindungi dirinya dari perbuatan maksiat kecil maupun besar. Jangankan menumpahkan darah saudaranya yang seiman, melecehkan mereka pun tak akan ia lakukan. Ia paham bahwa ciri seorang Muslim adalah yang menjadikan sesama Muslim lainnya terjaga dari gangguan lisan dan tangannya.

Seorang Muslim yang bertakwa senang menolong saudaranya yang sedang kesusahan, memberikan tausiyah yang bermanfaat dan bahu-membahu melaksanakan ketaatan total kepada Allah SWT dengan memperjuangkan penerapan syariah secara kâffah.

Seorang Muslim yang bertakwa tidak akan mempersekusi saudaranya yang seiman, apalagi bersekongkol dengan orang fasik dan kafir untuk menjatuhkan kehormatannya, terutama ketika saudaranya tengah berjuang di jalan Allah SWT. Rasulullah saw bersabda:

Muslim adalah saudara Muslim yang lain; ia tidak menzalimi dan menyerahkan saudaranya itu (kepada musuh) (HR al-Bukhari).

Lantas, apakah takwa sudah benar-benar melekat tanpa syarat ataukah baru sebatas jargon belaka? Takwa yang hanya sekadar jargon tentu tidak akan membawa dampak perubahan apapun dalam kehidupan. Bagi kelompok orang semacam ini agama hanya dipakai untuk pencitraan agar dekat dengan umat. Padahal kemudian ia mengerjakan kemungkaran, mencegah yang makruf, lagi menyusahkan rakyat banyak. Ini jelas perilaku munafik yang tercela di mata Allah SWT (QS at-Taubah [9]: 67).

Ciri pemimpin yang bertakwa tidak akan mengkriminalisasi Islam dan para ulama, juga tidak menghalang-halangi dan memusuhi orang-orang yang memperjuangkan syariah dan Khilafah yang merupakan tâj al-furûdh (mahkota kewajiban) dalam Islam. Namun yang bisa kita lihat, kriminalisasi terhadap ajaran Islam dan umat Muslim malah makin menjadi-jadi. Tak lama usai hari raya, umat dibuat marah dengan film pendek berjudul Kau Adalah Aku Yang Lain yang kontennya justru mencitrakan umat Muslim intoleran dan tidak berperikemanusiaan. Film ini oleh Kepolisian malah dinobatkan sebagai pemenang Police Movie Festival 2017. Ironi karena film ini provokatif, berbau SARA dan memancing kemarahan masyarakat yang justru sedang dihimbau untuk menjaga kerukunan beragama dan kebhinekaan.

Kriminalisasi terhadap Islam dan umat Muslim juga ditengarai ada dalam simulasi penanganan serangan teroris di Polsek Jatiuwung, Tangerang, Banten. Diperlihatkan bahwa aktor yang memerankan teroris diperagakan oleh pria berjenggot dan memakai peci. Meski pihak Polsek sudah meminta maaf, kejadian itu memperlihatkan ketidakpekaan aparat Pemerintah terhadap kehormatan Islam dan kaum Muslim.

Pemerintah juga terus menempatkan umat Muslim sebagai tertuduh yang mesti dicurigai sebagai ancaman. Media Singapura, The Straits Times, melansir laporan tentang tindakan aparat Pemerintah Indonesia yang memata-matai masjid di Jakarta. Aparat yang dikerahkan ditugaskan untuk mencari tahu siapa yang mengelola masjid dan materi apa yang disebarkan. Kegiatan intelijen itu dilakukan sebagai tindakan deradikalisasi Islam.

Di antara kesempurnaan shaum pemimpin yang bertakwa adalah menjaga shaum Ramadhannya dari perkataan palsu (qawl az-zûr) karena kedustaan hanya akan membuat puasa mereka sia-sia. Nabi saw. bersabda:

Siapa yang tidak meninggalkan perkataan palsu dan perbuatannya maka Allah tidak membutuhkan upayanya yang meninggalkan makanan dan minumannya (HR al-Bukhari).

Kita semua tahu bahwa para penguasa negeri ini sebelum berkuasa berjanji tidak akan menyusahkan masyarakat, semisal tidak akan menaikkan tarif BBM dan listrik, kemudian dengan tanpa malu mengatakan bahwa itu bukanlah kenaikan tarif, namun pencabutan subsidi. Bukankah ini perkataan dusta? Pada masa kampanye, Presiden juga berjanji tidak akan menambah hutang negara. Namun, baru 2,5 tahun berkuasa hutang Pemerintah RI pada bulan Mei 2017 mencapai Rp 3.672,33 triliun.

Oleh karena itu ketakwaan bukanlah sebatas jargon atau tontonan yang penuh pencitraan, melainkan amal nyata yang bersumber dari keimanan kepada Allah SWT. Oleh karena itu, marilah perkuat ketakwaan kita dan beristiqamah di dalamnya, dengan ketakwaan yang tanpa syarat dan tak mengenal waktu. Rasulullah saw. mengingatkan agar umat tetap bersabar dalam ketakwaan saat umat ini sudah rusak pemikiran dan peradabannya.

Akan datang kepada manusia suatu zaman, orang yang berpegang teguh pada agamanya seperti orang yang menggenggam bara api (HR at-Tirmidzi).

Para pemimpin juga semestinya mengikatkan diri dengan ketakwaan. Pada masa lalu, ketakwaan yang melekat pada diri para khalifah mengantarkan umat dalam keberkahan dan kesejahteraan. Karena takwa, Amirul Mukminin Umar bin Khathtab ra., misalnya, menangis ketakutan ketika mendengar seorang ibu mempercepat masa sapih bayinya agar bisa segera mendapatkan insentif dari negara sehingga anaknya menangis kelaparan.

Pasalnya, pada waktu itu Khalifah Umar membuat kebijakan hanya memberikan insentif pada anak yang telah disapih. Khalifah Umar sambil menangis menyesali keputusannya dengan berkata, “Celakalah Umar! Berapa banyak bayi yang telah dibunuh oleh Umar!” Kemudian ia pun mencabut kebijakannya yang keliru tersebut.

Inilah pemimpin bertakwa yang takut kepada Allah SWT dalam mengurus rakyatnya. Semua dilakukan dengan tanpa syarat untuk menerapkan syariah Islam di bawah naungan Khilafah ‘ala Minhâj an-Nubuwwah. [syahid/voa-islam.com]

Sumber: Al-Islam No. 862-13 Syawal 1438 H

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Usai persalinan, bayi Ummu Azmi kritis di NICU karena keracunan ketuban saat persalinan. Biaya perawatan cukup mahal, hari pertama saja mencapai 8 juta rupiah. Butuh uluran tangan kaum muslimin....

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Puluhan muallaf Desa Bombanon hidup menumpang di rumah-rumah Kristen yang kental dengan suasana Salib. Makanan tidak terjamin dari babi dan makanan haram lainnya. ...

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa meninggal setelah dirawat intensif 13 hari. Semoga Allah membalas para donatur dengan keberkahan, rezeki melimpah, mensucikan jiwa, menolak bencana, dan melapangkan jalan ke surga....

ZAKAT CERDAS: Cara Cerdas Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

ZAKAT CERDAS: Cara Cerdas Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Dalam harta kita ada hak orang lain. Salurkan zakat, infaq dan sedekah dalam program Infaq Cerdas untuk beasiswa Yatim & Dhuafa. Senyum mereka adalah masa depan kita di akhirat....

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Infakkan Saja Jadi Berkah dan Bernilai

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Infakkan Saja Jadi Berkah dan Bernilai

Barang apapun yang tidak berguna lagi bagi Anda, bisa jadi sangat dibutuhkan dan bermanfaat bagi orang lain. Mari infakkan barang tak terpakai, agar menjadi sangat bernilai dunia akhirat....

Latest News
Pembom Jibaku Taliban Targetkan Konvoi Pasukan NATO di Ibukota Kabul Afghanistan

Pembom Jibaku Taliban Targetkan Konvoi Pasukan NATO di Ibukota Kabul Afghanistan

Ahad, 24 Sep 2017 21:12

(Video) Sekjen FUI: Dalam Islam Tidak Ada Namanya Pertarungan Kelas Seperti Komunisme !

(Video) Sekjen FUI: Dalam Islam Tidak Ada Namanya Pertarungan Kelas Seperti Komunisme !

Ahad, 24 Sep 2017 18:50

Tidak Sesuai Keadaan, Tulisan Spanduk Sekelompok Massa Ini Diprotes Umat Islam

Tidak Sesuai Keadaan, Tulisan Spanduk Sekelompok Massa Ini Diprotes Umat Islam

Ahad, 24 Sep 2017 18:49

Ketua DPA RI pun jadi Korban Keganasan PKI, Ini Dia Penampakannya

Ketua DPA RI pun jadi Korban Keganasan PKI, Ini Dia Penampakannya

Ahad, 24 Sep 2017 16:49

Tommy Soeharto: Film G30S/PKI Layak Ditonton, Itulah Sejarah Sebenarnya

Tommy Soeharto: Film G30S/PKI Layak Ditonton, Itulah Sejarah Sebenarnya

Ahad, 24 Sep 2017 16:49

Hampir Seluruh Penduduk Muslim Rohingya di Rakhine Myanmar Telah Mengungsi ke Banngladesh

Hampir Seluruh Penduduk Muslim Rohingya di Rakhine Myanmar Telah Mengungsi ke Banngladesh

Ahad, 24 Sep 2017 16:38

Anak DN Aidit Nantang Perang Balas Dendam Melawan RI. Yakin Bisa?

Anak DN Aidit Nantang Perang Balas Dendam Melawan RI. Yakin Bisa?

Ahad, 24 Sep 2017 15:11

Mahfud MD: Dulu Galak Sama Soeharto karena KKN, Sekarang Malah Jadi Koruptor

Mahfud MD: Dulu Galak Sama Soeharto karena KKN, Sekarang Malah Jadi Koruptor

Ahad, 24 Sep 2017 15:02

Turki Ancam Serang Kurdistan Jika Ngotot Laksanakan Referendum Kemerdekaan

Turki Ancam Serang Kurdistan Jika Ngotot Laksanakan Referendum Kemerdekaan

Ahad, 24 Sep 2017 13:00

Ustadz Anang 'Dikriminalisasi' Spanduk Ajakan Belanja di Toko Pribumi

Ustadz Anang 'Dikriminalisasi' Spanduk Ajakan Belanja di Toko Pribumi

Ahad, 24 Sep 2017 11:26

Mewujudkan Generasi Emas Melalui Peningkatan Kualitas Perempuan Indonesia

Mewujudkan Generasi Emas Melalui Peningkatan Kualitas Perempuan Indonesia

Ahad, 24 Sep 2017 06:47

Curhat Tentang Wajah Poligami di Polandia

Curhat Tentang Wajah Poligami di Polandia

Ahad, 24 Sep 2017 00:12

Aksi FDPM Cimahi Mengecam Keras Pelaku Pembantaian Muslim Rohingya

Aksi FDPM Cimahi Mengecam Keras Pelaku Pembantaian Muslim Rohingya

Sabtu, 23 Sep 2017 23:04

Rohingya, Walaupun Disebut Masalah Etnis, Tetap Adili Myanmar

Rohingya, Walaupun Disebut Masalah Etnis, Tetap Adili Myanmar

Sabtu, 23 Sep 2017 19:13

Petempur Yazidi Terlibat Bentrok dengan Milisi Syi'ah Irak Dukungan Iran di Sinjar

Petempur Yazidi Terlibat Bentrok dengan Milisi Syi'ah Irak Dukungan Iran di Sinjar

Sabtu, 23 Sep 2017 18:00

Ada yang Catut Nama Jokowi untuk Pesan 5000 Senjata, Politisi: Siapa Ingin Buat Angkatan Kelima?

Ada yang Catut Nama Jokowi untuk Pesan 5000 Senjata, Politisi: Siapa Ingin Buat Angkatan Kelima?

Sabtu, 23 Sep 2017 17:49

MSF: Kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh di Ambang 'Bencana Kesehatan'

MSF: Kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh di Ambang 'Bencana Kesehatan'

Sabtu, 23 Sep 2017 16:30

Menakar Untung Rugi Divestasi Freeport

Menakar Untung Rugi Divestasi Freeport

Sabtu, 23 Sep 2017 16:26

Fadli: PKI Musuh NKRI, Pengkhianat Bangsa, Musuhi TNI dan Islam

Fadli: PKI Musuh NKRI, Pengkhianat Bangsa, Musuhi TNI dan Islam

Sabtu, 23 Sep 2017 15:49

Yusril: Komunisme Bertentangan dengan Pancasila dan Tidak dapat Dikompromikan dengan Islam

Yusril: Komunisme Bertentangan dengan Pancasila dan Tidak dapat Dikompromikan dengan Islam

Sabtu, 23 Sep 2017 14:49


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X