Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.552 views

Menggugat Pers Anti Islam!

Oleh: Umar Syarifudin  

Ketua MPR RI Zulkifli Hasan menginginkan media massa bersikap independen. Ia juga mendukung Dewan Pers yang berencana menertibkan media yang selama ini melakukan pemberitaan yang tidak benar. "Ini harus ditertibkan, jangan sampai masyarakat tidak peduli lagi terhadap media lantaran ulah media sendiri," kata Zulkifli Hasan dalam rilis, Senin.Sebelumnya, Dewan Pers menerima sebanyak 750 pengaduan dari masyarakat terkait media massa selama 2016, 90 persen dari pengaduan tersebut untuk media arus utama dan sisanya media abal-abal. "Sebagian besar dari masyarakat, nomor dua dari birokrasi," ujar Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prasetyo di Jakarta, Rabu (4/1). (republika.co.id 10/1/17)

Catatan Kritis

Ada udang di balik batu kondisi pers saat ini. Di tengah derasnya arus informasi, media menjadi mesin propaganda dan hegemoni.  Hal ini disengaja untuk menciptakan satu opini besar demi memalingkan rakyat dari fakta sebenarnya. Konglomerasi yang terjadi pada media pun semakin menunjukan bahwa kebenaran itu bersifat nisbi. Uang dan kepentingan di atas segalanya. Meski berjuluk media kredibel, namun terkadang pemberitaannya miring. Apalagi jika digunakan untuk menyerang Islam dan umatnya. Ideologi kapitalisme telah menjadi simbol media.

Simbol kapitalisme yang paling menonjol adalah media massa. Mayoritas orang mendapatkan pandangannya terhadap dunia dari kacamata media. Kita akan sangat sulit melawan begitu gencarnya opini yang diciptakan secara linear dan tidak ada satu pembanding. Kalau kita mencari sesuatu dan melemparkan satu counter opini saja, habis-habisan dibabat. Kita menghadapi satu leburan isu yang terus menerus secara berkesinambungan disampaikan kepada publik.Demokrasi selalu menerapkan kebebasan berekspresi tebang pilih.       

Ketika dicermati secara seksama, media massa nasional tidak dimiliki oleh satu entitas yang homogen (monolitik) yang memiliki agenda yang sama dalam menyebarkan pandangannya. Sebaliknya, ada beberapa faksi yang saling bersaing untuk meningkatkan jumlah audiensnya dan mencapai nilai komersial. Terkonsentrasinya jumlah kepemilikan terhadap media menghasilkan sistem yang bekerja untuk mempromosikan sekulerisme dan nilai-nilai komersial. Kita akan bisa membaca kecenderungan pemberitaan media massa dewasa ini. Pendangkalan informasi bisa kita lihat sebagai kecenderungan umum yang dilakukan oleh media massa. Pemilihan berita-beritanya dilakukan atas pertimbangan mengganggu kepentingan pemilik modal atau tidak, sesuai kebutuhan pasar atau tidak. Pasar menjadi kuasa dan segalanya.

...Di tengah derasnya arus informasi, media menjadi mesin propaganda dan hegemoni.  Hal ini disengaja untuk menciptakan satu opini besar demi memalingkan rakyat dari fakta sebenarnya...

Media massapragmatis, harus "menawarkan diri" kepada pembaca serta pemasang iklan untuk mempertahankan kehidupannya. Untuk itu, dilakukanlah kompromi-kompromi. Berita sudah tidak murni sebagai informasi innocent, melainkan sudah mengalami polesan promotif, baik dari pengusaha bahkan politisi dan merembes ke selebritas. Sisi lemah ini kemudian dijadikan alat oleh siapa pun, termasuk untuk membuat orang tak dikenal menjadi terkenal, bahkan untuk menjadikan mereka seolah sebagai "pahlawan".

Seseorang yang tadinya bukan apa-apa tiba-tiba bisa meroket namanya di kancah politik, misalnya, lebih karena kemampuannya "mendekati" media massa untuk membangun citra dirinya. Ranah politik praktis di Indonesia dengan karakteristiknya yang hingar-bingar, tak memerlukan kedalaman berpikir, sangat membuka peluang hadirnya tokoh-tokoh dadakan seperti itu.

Noam Chomsky dalam bukunya “Kuasa Politik Media” yang mengungkap peran propaganda media massa dalam rekayasa opini public. Para penguasa sebenarnya memiliki tujuan yang kontraproduktif dengan keinginan publik/ rakyat untuk terus melanggengkan kekuasaan. Bahkan Noam Chomsky juga mengatakan bahwa pengusaha media liberal telah mendidik orang-orang bodoh sebagai corong pengusaha dan penguasa. Hipokrasi terang-terangan yang ditunjukkan oleh tokoh-tokoh liberal seperti ini hanyalah bukti lain dari kegagalan sistem sekuler Barat. Termasuk juga menjadii penjelas mengapa semakin banyak umat Islam menolak demokrasi sekuler dan memeluk Islam sebagai sistem yang mampu menentukan masa depan politik, ekonomi, dan sosial mereka.

Menggugat Anti-Islam

Sangatlah penting untuk memahami landasan penopang media sekuler dan akar penyebab kebencian terhadap Islam. Sumber kebencian ini berlandaskan kepentingan ideologis Kapitalisme. Dasar pemikiran ini tidak hanya menolak pengaturan kehidupan oleh tuntunan wahyu tetapi juga berjuang untuk mematikan setiap usaha yang terkait dengan penerapan wahyu. Maka, sekularisme menuntut agar agama dibatasi dalam ranah privat saja. Islam, di lain pihak, sangat menentang ide seperti itu. Islam menuntut bahwa Syariah diterapkan tidak hanya di ranah privat tapi juga di lingkup publik.

Sumber pencitraan Islam yang negatif bersifat Ideologis. Karena tidak bisa dipungkiri bahwa prinsip dasar Islam berlawanan dengan Kapitalisme. Dengan demikian, bisa dipahami hadirnya jurnalis yang kritis terhadap Islam, yang sekedar mengikuti trend anti-islam, atau yang  bertindak sebagai oportunis. Tidak heran apabila produk jurnalisme yang ada terkesan tidak cerdas dan penuh dengan kebingungan. Tentu saja kita tidak perlu terkejut dengan adanya media yang anti-Islam. Banyak sekali contoh bias media dalam peliputan berita.

Bukan tidak mungkin, dalam percaturan politik nasional, media massa telah dijadikan alat propaganda untuk kepentingan menyerang Syariah Islam dan umat Islam. Isu disebar dan media massa -atas nama kebebasan-melahapnya sebagai sajian berita yang dianggap layak jual. Maka korporasi media lah yang sebenarnya memiliki pengaruh terpenting dalam industri media nasional. Keberadaan opini di Indonesia yang secara umum memang tidak berpihak pada penegakan syariah Islam, akan sangat tidak logis bagi korporasi media manapun untuk mendukung penegakan syariah Islam. Ini semua menunjukkan bahwa tanpa adanya negara, akan sulit sekali untuk membentuk opini nasional.  

Secara praktis muslim harus benar-benar paham tentang Islam. Umat Islam harus berani untuk merepresentasikan Islam secara benar. Mereka harusbekerja memiliki media mereka sendiri sehingga muslim dengan berbagai latarbelakang dan keahlian mampu untuk bersatu membela Islam. Perlu juga diingat bahwa media yang kuat hanya bisa dibangun ketika masyarakat yang berideologis bernaung dibawah panji negara. Khilafah adalah solusi komprehensif untuk menjawab kebohongan media yang dikuasai oleh kaum Kapitalis. Menggugat media anti-Islam dengan terus berjuang mewujudkan kembali Khilafah Rasyidah yang akan menebarkan berkah! (riafariana/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas???

Di sini tempatnya-Kiosherbalku.com melayani Grosir & Eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan DISKON sd 60%. Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Mukena Bordir Mewah Harga Murah

Sambut Ramadhan dengan mukena bordir berkualitas, nyaman, adem dan harga terjangkau. Reseller welcome!
http://mukenariri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Infaq Dakwah Center

Kaki Anak Shalih ini Patah Tertabrak Motor Saat Berjalan Menuju Masjid, Butuh Biaya Operasi 13 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Kaki Anak Shalih ini Patah Tertabrak Motor Saat Berjalan Menuju Masjid, Butuh Biaya Operasi 13 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Sudah 8 hari Muhamad Zulzan (5,5 th) terkapar di pembaringan. Kedua tulang kakinya patah tertabrak sepeda motor saat hendak ke masjid. Butuh biaya operasi 13 juta rupiah. Ayo Bantu.!!!...

Berkah Ramadhan..!! Mari Sedekah Santunan Yatim Dhuafa Bersama Para Preman Tobat Jakarta

Berkah Ramadhan..!! Mari Sedekah Santunan Yatim Dhuafa Bersama Para Preman Tobat Jakarta

Menyambut bulan suci Ramadhan, IDC akan menggelar santunan yatim bersama para preman tobat. Target santunan 100 yatim ini membutuhkan dana 13 juta rupiah. Ayo Bantu..!!!...

Dapatkan Gratis.!! Buku Panduan Ramadhan Sesuai Sunnah, Agar Puasa Tak Keliru

Dapatkan Gratis.!! Buku Panduan Ramadhan Sesuai Sunnah, Agar Puasa Tak Keliru

Tebar buku "Tutorial Ramadhan" agar ibadah puasa sesuai sunnah, menghindari kekeliruan puasa yang sering dilakukan umat Islam. Semoga sukses meraih gelar takwa, menggapai surga Ar-Royyan....

Donasi 6,6 Juta Diserahkan, Lidah Fauzan Sukses Dioperasi. Semoga Jadi Lidah yang Fasih Berdakwah

Donasi 6,6 Juta Diserahkan, Lidah Fauzan Sukses Dioperasi. Semoga Jadi Lidah yang Fasih Berdakwah

Alhamdulillah, setelah menjalani operasi, dan perawatan selama sembilan hari, lidah Fauzan anak mujahid sudah sembuh dan sehat. Total biaya pengobatan sebesar Rp 6.612.300,- ...

Sekujur Tubuh Khubaib Melepuh Tersiram Air Panas Saat Ayah dan Ibunya Shalat. Ayo Bantu.!!

Sekujur Tubuh Khubaib Melepuh Tersiram Air Panas Saat Ayah dan Ibunya Shalat. Ayo Bantu.!!

Bocah ini tersiram air teh mendidih hingga 50 persen tubuhnya melepuh. Selama 6 hari ia hanya dirawat di rumah hingga lukanya membusuk....

Latest News
Penggerebekan Pesta Gay 'The Wild One': Indonesia Darurat LGBT!

Penggerebekan Pesta Gay 'The Wild One': Indonesia Darurat LGBT!

Senin, 22 May 2017 23:38

Islam Mengajarkan Kebhinekaan

Islam Mengajarkan Kebhinekaan

Senin, 22 May 2017 23:31

Makna Bulan Suci Ramadhan (Bagian-1)

Makna Bulan Suci Ramadhan (Bagian-1)

Senin, 22 May 2017 22:00

Dewan Syariah Wahdah Islamiyah Gelar Pelatihan Rukyat dan Hisab Falakiyyah

Dewan Syariah Wahdah Islamiyah Gelar Pelatihan Rukyat dan Hisab Falakiyyah

Senin, 22 May 2017 21:50

Bank Keliling dan Lingkaran Pemiskinan Ummat

Bank Keliling dan Lingkaran Pemiskinan Ummat

Senin, 22 May 2017 21:40

Mantan Ketua MPR: Jokowi, Saya Lihat Anda Tidak Simpatik dengan Islam

Mantan Ketua MPR: Jokowi, Saya Lihat Anda Tidak Simpatik dengan Islam

Senin, 22 May 2017 21:37

Membaca Strategi Potong Jalur Pembubaran Ormas

Membaca Strategi Potong Jalur Pembubaran Ormas

Senin, 22 May 2017 21:35

Hentikan Kriminalisasi Ulama, Aktivis Islam, dan Gerakan Dakwah Islam

Hentikan Kriminalisasi Ulama, Aktivis Islam, dan Gerakan Dakwah Islam

Senin, 22 May 2017 21:07

20 Polisi Afghanistan Tewas dalam Serangan Taliban di Pos Keamanan Distrik Shahjoi Zabul

20 Polisi Afghanistan Tewas dalam Serangan Taliban di Pos Keamanan Distrik Shahjoi Zabul

Senin, 22 May 2017 20:00

Ulama Dituduh Makar, Komnas HAM: Jauh Panggang dari Api

Ulama Dituduh Makar, Komnas HAM: Jauh Panggang dari Api

Senin, 22 May 2017 19:37

Amies Rais Setuju Presiden mesti Orang Indonesia Asli

Amies Rais Setuju Presiden mesti Orang Indonesia Asli

Senin, 22 May 2017 17:37

Bursa Kurma VOA ISLAM, Yuk Beli Kurma Segar Buat Ramadhan

Bursa Kurma VOA ISLAM, Yuk Beli Kurma Segar Buat Ramadhan

Senin, 22 May 2017 17:33

200 Video Kartun Anak Islami: Belajar Hijaiyah, Tajwid, Doa Hingga Kisah Para Nabi

200 Video Kartun Anak Islami: Belajar Hijaiyah, Tajwid, Doa Hingga Kisah Para Nabi

Senin, 22 May 2017 16:10

200 Lebih Tahanan Palestina di Penjara Israel Ikut Bergabung dalam Aksi Mogok Makan Masal

200 Lebih Tahanan Palestina di Penjara Israel Ikut Bergabung dalam Aksi Mogok Makan Masal

Senin, 22 May 2017 15:46

Beginilah Dampak HTI paska Dituding Pemerintah Dekat dengan ISIS

Beginilah Dampak HTI paska Dituding Pemerintah Dekat dengan ISIS

Senin, 22 May 2017 15:37

Jika Terus Menerus Kriminalisasi Ulama, maka Akan Terjadi Konflik Horizontal

Jika Terus Menerus Kriminalisasi Ulama, maka Akan Terjadi Konflik Horizontal

Senin, 22 May 2017 13:37

Raja Salman: Rezim Iran jadi Ujung Tombak Terorisme sejak Revolusi Komeni Tahun 1979

Raja Salman: Rezim Iran jadi Ujung Tombak Terorisme sejak Revolusi Komeni Tahun 1979

Senin, 22 May 2017 13:15

Soal Kriminalisasi Ulama, Komnas HAM Sebut Ada Unsur Politisnya

Soal Kriminalisasi Ulama, Komnas HAM Sebut Ada Unsur Politisnya

Senin, 22 May 2017 11:37

Presiden Baru Prancis Tidak Akan Akui Negara Palestina untuk Menjaga Hubungan Baik dengan Israel

Presiden Baru Prancis Tidak Akan Akui Negara Palestina untuk Menjaga Hubungan Baik dengan Israel

Senin, 22 May 2017 11:15

(Video) Raja Salman Tegur Donald Trump Agar Minum dengan Tangan Kanan

(Video) Raja Salman Tegur Donald Trump Agar Minum dengan Tangan Kanan

Senin, 22 May 2017 10:09


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X